Back to Kompasiana
Artikel

Urban

Esther Lima

No Biographical Info

Pantura 200 Tahun Lalu dan Kini

OPINI | 11 August 2013 | 11:47 Dibaca: 1206   Komentar: 23   15

1376195891534851974

De grote postweg, wikipedia

.

Libur Lebaran usai. Jutaan masyarakat kembali ke Jakarta lewat Pantura. Macet-macetan lagi. Tahukah anda, bahwa jalur Pantura telah berusia 200 tahun?

Pantura, dibangun pada tahun 1808 oleh Gubernur Jenderal Dutch East Indies, Herman Willem Daendels, disebut De Grote Postweg, atau Jalan Raya Pos. Terbentang dari Anyer hingga Panarukan, pada awalnya Pantura melewati Bandung, menuju Cirebon hingga Panarukan. Dibuat untuk memudahkan pengiriman logistik dan transportasi bagi tentara Belanda untuk melindungi Jawa dari serangan Inggris.

Karena mendesaknya kebutuhan jalan ini, maka Pantura diselesaikan dalam waktu 1 tahun, namun memakan korban jiwa sekitar 12.000 orang penduduk akibat kelelahan hebat, kelaparan dan malaria. Sebuah proyek yang berat untuk masa itu, dimana proses pemetaan, pembabatan hutan, melewati gunung, lembah serta menghadapi berbagai binatang mematikan harus dilewati untuk menghasilkan jalan raya yang memudahkan akses semua orang.

.

13761959581105198544

Ini adalah foto jalur Pantura di area Pasuruan, difoto pada tahun 1890 (sumber: Koninklijk Instituut voor taal-, land- en volkenkunde ).

.

Pada saat Jalan Raya Pos dibuat, menurut sensus Raffles, tahun 1815 penduduk Jawa berjumlah 4,5 juta jiwa. Tahun 1900, penduduk Jawa berjumlah 28,5 juta. Dengan jumlah penduduk tersebut, Jalan Raya Pos masih memadai.

Bagaimana dengan sekarang?

Menurut BPS, penduduk Jawa tahun 2000 sejumlah 118 juta, sementara tahun 2010 berjumlah 132,9. Dengan peningkatan kapasitas sedemikian besar, jalan yang digunakan masih sama. Indonesia yang sudah 68 tahun merdeka ini masih menggunakan jalan buatan Gubernur Jenderal Dutch East Indies, Herman Willem Daendels buat mudik lebaran.

1376196004837344084

Ini adalah foto jalur Pantura di area Pasuruan, tahun 2013 (sumber: wartabromo.com)

Jelas, lebar jalur Pantura sudah tidak layak lagi, sehingga dengan bobot kendaraan seberat dan sebanyak itu, maka jalan mudah berlubang dan harus terus diperbaiki. Padahal biaya memperbaiki jalan setiap tahun selama bertahun-tahun, jika dijumlah bisa jadi cukup untuk menambah kapasitas jalan.
13761960382110229280

Ilustrasi double decker road Pantura - Pansela
Sudah waktunya Pantura dibuat menjadi jalan tol bertumpuk ke atas (double decker road), menyusuri pantai utara dan pantai selatan Jawa sementara pengendara motor menuju port Tanjung Priuk, motornya naik kapal laut turun di Semarang, Surabaya, Madura, serta jalur selatan via Cilacap, sehingga mengurangi kecelakaan motor yang menelan korban jiwa sedemikian banyak setiap mudik lebaran.

Belanda, umumnya jika membangun, dirancang agar dapat digunakan paling tidak selama 100 - 200 tahun ke depan. Visioner.

Kenapa juga Pemerintah Indonesia hari gini masih menggunakan jalan 200 tahun lalu?

.

- Esther Wijayanti -

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Inilah 5 Butir Penting Putusan MK atas …

Rullysyah | | 21 August 2014 | 17:49

MK Nilai Alat Bukti dari Kotak Suara …

Politik14 | | 21 August 2014 | 15:12

Sharing Profesi Berbagi Inspirasi ke Siswa …

Wardah Fajri | | 21 August 2014 | 20:12

Meriahnya Kirab Seni Pembukaan @FKY26 …

Arif L Hakim | | 21 August 2014 | 11:20

Haruskah Semua Pihak Menerima Putusan MK? …

Kompasiana | | 21 August 2014 | 10:31


TRENDING ARTICLES

Dear Pak Prabowo, Would You be Our Hero? …

Dewi Meisari Haryan... | 11 jam lalu

Kereta Kuda Arjuna Tak Gentar Melawan Water …

Jonatan Sara | 12 jam lalu

Dahlan Iskan, “Minggir Dulu Mas, Ada …

Ina Purmini | 13 jam lalu

Intip-intip Pesaing Timnas U-19: Uzbekistan …

Achmad Suwefi | 15 jam lalu

Saya yang Memburu Dahlan Iskan! …

Poempida Hidayatull... | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: