Back to Kompasiana
Artikel

Urban

Aditya D. Pramono

Hanya orang biasa yang ingin melihat dunia

Pertamax

OPINI | 28 April 2013 | 17:39 Dibaca: 157   Komentar: 2   0

Untuk pindah ke suatu hal yang baru dan ninggalin yang lama emang butuh komitmen yang nggak cukup cuman di lisan aja. Bener nggak? Kalo musisi sih bilangnya “More than words” lah bahasa kerennya. Ya, pasti setidaknya temen-temen udah paham betul yang kayak beginian. Iya kan? :D

Terkait isu nasional tentang harga BBM yang baru kali ini, rencananya sih bakal naik Mei 2013 mendatang. Kebijakan sang Menteri memberlakukan dua harga untuk premium. Silahkan baca aja lebih lanjut disini.

Well, terlepas dari saya setuju atau nggak, terkait kebijakan itu. Saya sudah hampir dua tahun beralih ke Pertamax. Awalnya ya emang berat sih make bensin yang harganya 2x lipat harga normal. Tapi ya seperti yang diawal kita pahami bareng-bareng, komitmen yang ngejawab. Ada beberapa alasan kenapa saya tetep keukeuh pake Pertamax.

1. Mesin lebih awet
Alasan yang paling umum adalah biar mesin motor lebih awet, soalnya nilai oktan Pertamax lebih tinggi dari Premium. 92 vs 88. Nilai oktan ini pengaruhnya dimana? Pengaruhnya di kualitas pembakarannya, makin gede oktannya, makin sempurna pembakarannya. Nah kalo sempurna pembakarannnya, berarti sisa pembakaran pun makin sedikit yang artinya,nggak ada sisa-sisa pembakaran yang masih ngeganggu di proses selanjutnya. #CMIIW Dari kata sempurna dan ngeganggu kayanya bisa diambil kesimpulan sendiri lah ya kenapa mesin lebih awet. hehehe

2. Makin bijak pake motor
Ya, karena Pertamax lebih mahal, saya jadi lebih bijak pake motor. Kebetulan dari kostan ke kampus kurang lebih hanya 500m aja. Jadi kalo bukan urusan yang mendesak dan nggak buru-buru, saya lebih suka jalan kaki. Dan berhubung saya pun jarang keluar ke kota, jadi ya., cukup lah sebulan 2x ke SPBU nya. Ya sebulan paling ngabisin paling maximal 10L aja. Dan saya nggak sungkan kalo biasanya saya harus jalan kaki 1km lebih buat ke ATM di pasar belakang kostan. Minta anter temen pun, saya lebih suka sampai daerah yang gampang naik angkotnya. Selebihnya ya ngangkot, naik angkot kan bukan hal yang memalukan kali.

3. Makin bijak beli bensin
Beli bensin yang biasanya jadi kegiatan mingguan yang biasa aja. Tapi semenjak pake Pertamax, agenda beli bensin itu jadi berasa meaning dan berarti banget. Selain bakal ngerogoh kocek yang lebih dalam, kudu mikir juga sisa uang biar nggak ada yang keganggu jatahnya. Apalagi yang harga Pertamax bakal ganti tiap tanggal 1 sama 15 tiap bulannya. Ya, jadichallenge gitu lah untuk ngegambling bakalan lebih murah atau mahal harganya. Tapi nggak usah kuatir kok dengan harganya, justru dengan make Pertamax, manajemen uang kita makin terlatih, makin hemat (hemat disini bukan pelit loh ya, maksudnya nggak beli barang-barang yang konsumtif dan nggak kita butuhin secara berlebihan). Jujur aja sih, dulu saya konsumtif, barang yang nggak dibutuhin juga dibeli, entah cuman jadi pajangan atau dibuang nantinya.

4. Khusus
Terkadang di SPBU tertentu, bagi pengguna Pertamax itu nggak perlu ngantre nguler panjang kaya mau beli sembako. Yang mau beli premium kadang panjang antreannya, yang Pertamax sung nggak usah pake antre. Hehe.

5. Mengurangi beban negara
Kalo temen-temen sering ngikutin berita subsidi BBM, tiap tahun bukannya subsidinya makin kecil tapi justru makin ngebludak. Duit negara yang seharusnya jadi sarana-prasarana yang bakal kita nikmatin bersama, buat anak-cucu kita, malah dipake buat nutupin subsidi BBM yang notabene nya ‘kurang tepat sasaran’ melulu. Karena sasarannya kan buat rakyat yang tidak mampu.
Kalo menurut saya sih, saya nggak mau dianggep jadi orang nggak mampu dan jadi ‘tanggungan’ negara melulu, padahal mungkin HP’y aja BB,Smartphone,sandang’y udah grade ori semua, terus masih mau dibilangnggak mampu juga? Kalo ada yang jawab “kan masih tanggungan orang tua, bro”. Betul banget tuh, masih tanggungan orang tua, tapi uang bulanan yang dikasih mereka jadi tanggung jawab kita kan? Cobalah jangan mikir yang konsumtif, kalo udah di subsidi dari orang tua, terus dapet subsidi juga dari pemerintah tapi tetep jadi tanggungan yang kurang produktif.
Urusan negara bukan cuma ngurusin BBM aja kan, masih ada urusan-urusan lain yang lebih penting dan lebih darurat lagi.

Seperti yang saya bilang diawal, pindah dari hal lama ke yang baru butuh komitmen yang besar. Saya yakin temen-temen punya alasan dan sudut pandang tersendiri. Atau justru malah pengen bikin tulisan tandingan kenapa kita harus pake Premium. haha. Sah-sah aja kok. :) Kalo mau dikasih perumpamaan, kaya flashdisk dijaman sekarang dah. Dulu harganya tuh mahal banget yang sizenya nggak nyampe 1 GB. Yang punya flashdik berasa punya barang mewah gitu. Sekarang, flashdisk berasa kacang, yang ukuran 8GB aja kurang dari 100rb (bahkan kurangnya banyak banget). Walhasil, flashdisk bukan jadi barang mewah lagi unik. Hampir semua orang IT dan non-IT punya flashdisk. Sama kaya Premium, orang pun ngekonsumsi biasa aja, karena harganya ‘murah’. Beli motor pun ya biasa aja, beli mobil juga biasa aja. Toh bensinnya juga ‘murah’. Pergi kemana aja pake motor ato mobil masing-masing (5 orang saling kenal ke tempat yg sama, pake 5 kendaraan) juga biasa aja. Beli makan di warung sebelah yang jaraknya nggak nyampe 100m pake motor juga biasa aja. Maka, jangan heran kalo macet di kota pun dianggepnya biasa aja. Tarif kendaraan umum makin mahal dianggepnya biasa juga. #CMIIW

Kita negara yang berkembang dan tingkat kesejahteraan kita masih jauh dari negara-negara Eropa atau Amerika dan negara maju lainnya, tapi konsumsi BBM kita masih di peringkat atas. Jakarta Ibu kota negara kita tercinta, nggak seharusnya menempati peringkat atas tingkat kemacetan di dunia. Kita negara berkembang, tapi justru tingkat koruspinya menempati peringkat atas pula. Lama-kelamaan muncul opini: “kok nih negara sombong banget ya.,udah tau masih berkembang,tapi make BBM’y gila, boros, sampe macet dimana-mana, masih banyak yang korupsi pula.” Ckckck.

Dan itu tantangan buat kita semua. Para muda-mudi bangsa buat ngerubah semuanya. ^.^ Kita bisa kok. Bersama-sama. Tanpa pandang SARA, yang penting karya, buat kemajuan kita bersama, yang penting kekompakan tetep terjaga, komitmen perubahan negara ke arah yang lebih baik ada di dada, dan yang paling utama: Allah, Tuhan ada di hati kita. Saya yakin kita semua bisa. :)

Ayolah belajar pake Pertamax, rasain bedanya, dapetin manfaatnya. Pertamax itu buat orang-orang yang nggak mau disebut orang normal selayaknya mayoritas orang bertindak. Pertamax itu buat orang yang nggakmau dianggep nggak mampu dan jadi tanggungan negara, padahal dia mampu, Pertamax itu buat orang yang mau peduli dan mau berfikir jauh ke depan agar nggak konsumtif. Pertamax itu buat orang seperti kamu. Ya.,yang keren, dan penuh karya, tidak manja, dan mau belajar untuk mendapatkan manfaatnya.

#SaatHujanRintik

N.B
Saya nggak ngebahas BBM ditinjau secara ekonomi (yang nyebabin harga-harga dalam proses distribusi,dsb), saya juga nggak ngebahas BBM yang kaitannya dengan sasaran pemerintah: nelayan,angkutan umum,dsb.

Source from my blog at #awal2begin
http://awal2begin.blogspot.com/2013/04/pertamax.html

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Masril Koto Bantah Pemberitaan di …

Muhammad Ridwan | | 23 September 2014 | 20:25

Tanggapan Rhenaldi Kasali lewat Twitter …

Febrialdi | | 23 September 2014 | 20:40

“Tom and Jerry” Memang Layak …

Irvan Sjafari | | 23 September 2014 | 21:26

Kota Istanbul Wajib Dikunjungi setelah Tanah …

Ita Dk | | 23 September 2014 | 15:34

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Habis Sudah, Sok Jagonya Udar Pristono …

Opa Jappy | 3 jam lalu

Jangan Sampai Ada Kesan Anis Matta (PKS) …

Daniel H.t. | 3 jam lalu

Mengapa Ahok Ditolak FPI? …

Heri Purnomo | 6 jam lalu

Apa Salahnya Ahok, Dimusuhi oleh Sekelompok? …

Kwee Minglie | 7 jam lalu

Join dengan Pacar, Siswi SMA Ini Tanpa Dosa …

Arief Firhanusa | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Kenapa Harus Wanita yang Jadi Objek Kalian?? …

Dilis Indah | 8 jam lalu

‘86’ Hati-hati Melanggar Hukum Anda …

Sahroha Lumbanraja | 8 jam lalu

Jack Ma: Gagal Ujian Matematika, Menjadi …

Hanny Setiawan | 8 jam lalu

Fabel : Monyet dan Penguasa Pohon Jambu …

Syam Jr | 8 jam lalu

Sunyi …

Yufrizal | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: