Back to Kompasiana
Artikel

Urban

Cita Puspita

saya mendedikasikan sisa usia saya sebagai seorang abdi negara di bidang statistik dengan terus memupuk selengkapnya

Adaptasi di Kantor Baru, Sederhana tapi Rumit

REP | 25 September 2011 | 17:59 Dibaca: 216   Komentar: 0   0

Adaptasi adalah kata sederhana yang gampang-gampang susah untuk dilakukan. Terkadang kita merasa sudah menjadi bagian dari suatu komunitas dimana kita tercakup di dalamnya, tapi itu bukan berarti kita benar-benar telah memiliki ikatan secara emosional dengan komunitas tersebut. Bisa jadi kita masih dianggap sebagai orang lain dalam komunitas tersebut.

Apalagi jika kita harus beradaptasi di lingkungan yang benar-benar baru, baik secara lokasi, personil, maupun budaya yang melekat di dalamnya. Bisa jadi norma yang berlaku dalam komunitas tersebut bertolak belakang dengan lingkungan kita sebelumnya sehingga kita kesulitan untuk menyesuaikan diri. Disinilah dibutuhkan kesediaan kita untuk menanyakan tentang apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan di lingkungan yang baru pada komunitas tersebut.

Pernah suatu kali saya hampir mendapat masalah serius karena sesuatu hal yang tak saya sadari. Ternyata ada kata-kata saya yang menyinggung perasaannya sehingga dia ingin menyakiti saya secara fisik. Untung saja saya dikasih tahu lebih awal oleh rekan kerja saya yang lain untuk minta maaf dan tidak mengulangi mengucapkan kata-kata itu lagi. Saya baru tau kalo saya sama sekali tidak boleh melayangkan kritik pedas karena dapat menyinggung perasaan warga asli di kantor.

Ternyata walaupun telah berbulan-bulan kerja di tempat ini, saya masih belum tau bahwa emosi warga asli disini memang mudah terbakar. Jika sampai emosi memuncak, tidak segan-segan parang melayang ke leher orang yang dirasa telah menyinggung perasaannya. Saya sampai gemetar begitu mengetahui hal itu. Hampir setiap orang di sini memiliki parang dan tidak jarang dibawa pula ke kantor.

Akhirnya saya kembali ke niat awal saya ketika ditempatkan di sini. Jauh dari kampung halaman, apalagi di seberang pulau yang benar-benar berbeda tradisinya, saya harus lebih waspada dalam menjaga sikap dan perkataan dimanapun saya berada. Bagaimanapun juga saya hanya warga pendatang yang harus menghormai warga asli.

Selamat bekerja dan beradaptasi di manapun kamu berada!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tertangkapnya Polisi Narkoba di Malaysia, …

Febrialdi | | 01 September 2014 | 06:37

Menjelajahi Museum di Malam Hari …

Teberatu | | 01 September 2014 | 07:57

Memahami Etnografi sebagai Modal Jadi Anak …

Pebriano Bagindo | | 01 September 2014 | 06:19

Kompas TV Ramaikan Persaingan Siaran Sepak …

Choirul Huda | | 01 September 2014 | 05:50

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

BBM Bersubsidi, Menyakiti Rakyat, Jujurkah …

Yunas Windra | 5 jam lalu

Rekayasa Acara Televisi, Demi Apa? …

Agung Han | 6 jam lalu

Salon Cimey; Acara Apaan Sih? …

Ikrom Zain | 6 jam lalu

Bayern Munich Akan Disomasi Jokowi? …

Daniel Setiawan | 7 jam lalu

Kisah Ekslusive Tentang Soe Hok Gie …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | 7 jam lalu

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | 8 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 8 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

‘Royal Delft Blue’ : Keramik …

Christie Damayanti | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: