Back to Kompasiana
Artikel

Urban

Elpha Ma Dulas

SD Kanisius Gayam III Yogyakarta SMP Pangudi Luhur II Yogyakarta SMA MArsudi Luhur II Yogyakarta SMA Institut selengkapnya

Laris Manis Minuman Keras ” Oplosan ” di Yogyakarta

OPINI | 02 March 2011 | 18:12 Dibaca: 314   Komentar: 2   0

Keputusan Pememrintah dalam rangka kenaikan harga minuman keras “botolan” mendapat berbagai respon dari masyarakat dan memberi dampak yang sangat serius. Dampak yang terjadi lebih terlihat nyata dari sisi negatifnya daripada positifnya. sepertinya keputusan pemerintah dalam menaikan harga minuman keras adalah tindakan yang terburu-buru, dan tidak melihat dampak kedepannya pada masyarakat luas. Sangat diperlukan adanya pengkajian dari pemerintah dalam menangani masalah ini agar tidak terjadi dampak yang lebih “gawat”.

Seperti yang terlihat di kota Yogyakarta, masalah yang timbul sangat mencolok mulai dari maraknya penjual minuman oplosan ( tidak memiliki Depkes ) yang dapat kita jumpai di berbagai sudut kota Yogyakarta. Para penjual ini dapat melenggang bebas dalam melakuakan transaksi jual beli minuman ini karena minimnya kontrol dari pemerintah dalam melakuakan Razia setelah terlaksananya keputusan kenaikan harga MIRAS tersebut.

Padahal sangat jelas terlihat di media massa banyak menayangkan meningkatnya angka kematian di beberapa daerah tidak lain disebabkan karena minuman oplosan yang biasa disebut LAPEN ataupun CIU. Hal tersebut jelas merupakan dampak dari kenaikan harga Miras yang diakui pemerintah ( ijin depkes ) tidak dapat dijangkau lagi oleh masyarakat sehingga masyarakat beralih membeli minuman oplosan dengan harga yang jauh lebih murah tanpa memperhatikan dampak yang akan terjadi pada mereka.

sepertinya ijin penjualan minuman keras juga telah diabaikan pemerintah sehingga penjual minum bebas melakukan transaksi jual beli minuman keras tersebut. alhasil tingkat kriminalitas semakin tinggi dan fatalnya angka kematianpun meningkat tajam.

Untuk itu sangat diperlukan peran pemerintah dalam mengkaji ulang keputusan kenaikan harga miras tersebut dan meningkatkan pengawasan dan razia terhadap penjualan miras tersebut serta memberi solusi yang tepat dalam penaganan ,asalah tersebut untuk meminimalisir dampak fatal yang terjadi….

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalau Bisa Beli, Kenapa Ambil yang Gratis?! …

Tjiptadinata Effend... | | 01 November 2014 | 14:03

Sebagai Tersangka Kasus Pornografi, Akankah …

Gatot Swandito | | 01 November 2014 | 12:06

Danau Toba, Masihkah Destinasi Wisata? …

Mory Yana Gultom | | 01 November 2014 | 10:13

Traveling Sekaligus Mendidik Anak …

Majawati Oen | | 01 November 2014 | 08:40

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

MA si Tukang Sate Ciptakan Rekor Muri …

Ervipi | 7 jam lalu

Jokowi Kelolosan Sudirman Said, Mafia Migas …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Pramono Anung Sindir Koalisi Indonesia Hebat …

Kuki Maruki | 8 jam lalu

Keputusan MK Tentang MD3 Membuat DPR Hancur …

Madeteling | 9 jam lalu

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Manajemen Konflik di Negeri Angkara Murka …

Yudhi Hertanto | 7 jam lalu

99,9% Arema Dibantu Wasit? …

Id Law | 7 jam lalu

For You …

Ahmad Maulana Jazul... | 7 jam lalu

Sejatinya Pemimpin…!!! …

Alex Palit | 8 jam lalu

Penggunaan Air Susu Ibu (ASI) …

Zainab Hikmawati | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: