Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Rupiah Tak Laku di Bandara Doha Qatar

OPINI | 18 December 2013 | 01:02 Dibaca: 1435   Komentar: 108   42

1387301486930062492

gambar koleksi pribadi

Rupiah yang saya banggakan ternyata tidak laku di bandara Internasional Doha Qatar. Saat itu saya tidak membawa mata uang lain selain RUPIAH, setelah selama kurang lebih 9 jam perjalanan Jakarta - Qatar, saya yang mulai kehausan di bandara tersebut berencana menukarkan uang Rupiah ke mata uang Riyal Qatar guna membeli secangkir kopi.

Setelah muter-muter nyari dan nanya ke petugas bandara, akhirnya saya menemukan tempat penukaran uang yang terletak tak jauh dari restoran. Sesampainya di kasir, dengan pedenya saya mengeluarkan lembaran seratus ribuan dua lembar dan langsung saya sodorkan ke kasir melalui lobang sebesar lengan ke loket. Lucunya, sang kasir di tempat penukaran uang hanya melongo saja dan bertanya kepada saya menggunakan bahasa Inggris.

“Ada yang bisa saya bantu?” ┬áBegitulah kira-kira jawaban sang kasir kalo di Indonesiakan.

“Bisa menukar Rupiah ke Riyal Qatar?” Jawab saya singkat.

Tahukah apa jawab sang kasir?

“What is Rupiah?” Bujug buneng… Ini kasir dulu sekolahnya pasti nilai ekonominya jelek, masak mata uang negara lain kok sampe gak tahu.

Saya kembali menjelaskan kepada sang kasir, “Rupiah…, Indonesian money!” Cetus saya agak kesal.

“Maaf di sini tidak ada penukaran untuk Rupiah” Dengan kalem sang kasir menjawab lalu kembali sibuk dengan komputernya.

Setelah saya ngecek di layar LCD tempat Exchange rate di dinding, di situ hanya tertera USD, EUR, SAR, BHD, JPY, KWD dan mata uang negara lain yang lebih terkenal. Yang jelas di situ tidak ada IDR alias Indonesia Rupiah. Terpaksa saya menahan haus dan keinginan untuk menikamati secangkir kopi di area bandara yang sangat dingin.

Setelah dua jam menunggu, akhirnya pesawat tujuan Riyadh membawa saya ke ibu kota Saudi Arabia. Barulah di bandara King Khaled Riyadh, Rupiah dapat saya tukar ke SAR (Saudi Arabian Riyals). Tetapi jangan salah, tiga lembar uang seratus ribu yang saya tukar hanya berjumlah 94 SAR (1SAR=2900Rupiah) saja. Setidaknya saya bisa ngopi walau harus menunggu satu setengah jam dari Qatar ke Riyadh.

Salam Kereria…

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | | 01 September 2014 | 14:02

Karet Loom Bands Picu Kanker …

Isti | | 01 September 2014 | 20:48

Manajemen Pergerakan dan Arah Perjuangan …

Jamesallan Rarung | | 01 September 2014 | 22:12

Florence …

Rahab Ganendra | | 01 September 2014 | 19:09

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 13:48


TRENDING ARTICLES

Pak Jokowi, Saya Jenuh Bernegara …

Felix | 11 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 12 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 12 jam lalu

Ini Pilihan Jokowi tentang Harga BBM …

Be. Setiawan | 13 jam lalu

Ahok Dukung, Pasti Menang …

Pakfigo Saja | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Walikota Kota Bogor Bima Arya Sugiarto …

Hakeem Elfaisal | 8 jam lalu

Guru (di) Indonesia …

Inne Ria Abidin | 8 jam lalu

“Remember Me” …

Ruby Astari | 8 jam lalu

Subsidi BBM: Menguntungkan atau Malah …

Ian Wong | 9 jam lalu

Dua Oknum Anggota POLRI Terancam Hukum …

Inne Ria Abidin | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: