Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Bagaskara Shanta

Lahir di Cirebon, Jawa Barat. Menulis untuk pencerahan diri sendiri dan orang lain. Mencari kebenaran selengkapnya

Selamat Jalan Pribadi Unik

REP | 06 November 2013 | 00:35 Dibaca: 470   Komentar: 6   3

SEBUAH pesan singkat masuk ke ponselku: Inna Lillahi Wa Inna Ilaihi Rajiun… Telah wafat sahabt/teman kita Bahroni Bin Mastar pada Selasa pagi, di Indramayu. Mohon doanya kawan-kawan/sahabat untuk beliau. Semoga amal ibadahnya Alloh SWT terima. Amin.

Saya tidak tahu nomor siapa yang mengirim kabar duka itu. Tetapi yang jelas saya benar-benar terkejut tatkala membaca pesan singkat tersebut. Rasanya tidak mungkin seorang sahabat yang mahabaik tiba-tiba pergi begitu saja, rasanya mustahil sosok yang begitu banyak memberi kenangan kepada keluarga saya itu meninggal sedemikian cepat dalam usia yang relatif sangat muda.

Tiba-tiba ingatan saya terbang ke masa bertahun silam. Saat itu seorang Bahroni Bin Mastar belum terjun total sebagai praktisi supranatural dan metafisika.

“Mas Bagaskara, do’ain saya supaya sukses ya? Pokoknya kalau nanti saya bisa jadi orang sukses, insya Allah, saya ora bakal lupa sama Mas Bagaskara…” kata Bahroni Bin Mastar dengan logat Dermayon yang khas.

“Beres, Mas Bahroni. Nanti akan aku do’akan sampeyan siang dan malam. Tapi jangan sampai lupa pada janji ya, kalau sukses nanti?” selorohku pada laki-laki berkulit putih bersih itu. Padahal, dalam hati, boro-boro mendo’akan orang lain, berdoa untuk diri sendiri saja saya sangat jarang. Kecuali kalau sedang diterjang masalah, barulah saya nungging-nungging sampai nangis-nangis segala minta bantuan Allah SWT!

Alhasil, tidak kurang dari dua tahun saya dengar Bahroni Bin Mastar sudah dikenal hingga mancanegara. Penggemar dunia metafisika dan supranatural konon banyak berguru kepada dia. Hal itu tidak lepas dari segala keilmuan yang dimiliki oleh Bahroni Bin Mastar. Namun di balik semua keilmuan yang dimilikinya, ternyata ada satu “penyakit” yang kronis mengidap dalam dirinya, yakni dia paling malas membuat artikel/tulisan untuk majalah tempatnya bekerja. Dia paling ogah membuat draft iklan dirinya di majalah tertentu. Semua itu dia serahkan kepada “asisten pribadi” yaitu Ki Mawan Suganda.

“Saya sering membuatkan konsep iklan dia, termasuk mengedit tulisan yang akan dia kirim ke majalah,” ujar Ki Mawan Suganda yang juga nyaris tidak percaya Bahroni Bin Mastar tutup usia. Kebiasaan unik Bahroni Bin Mastar itulah yang kian mengeratkan hubungan saya, Ki Mawan Suganda, Ki Agus Siswanto, keluarga besar Majalah Misteri, dan rekan-rekan lain dengan dia.!

Selamat jalan sahabat! Apapun yang terjadi pada dirimu, tetap engkaulah orang yang paling beruntung. Karena engkau yang bisa lebih dulu bertemu dengan Penciptamu, sementara kami semua masih menunggu giliran. Entah kapan! (*)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Pernahkah Ini Terjadi di Jaman SBY …

Gunawan | 3 jam lalu

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 7 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 8 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 9 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 10 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: