Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Dyah

Married. Currently lives in Jogja. Graduated from economic faculty some years ago. Interested in economics selengkapnya

Oleh-oleh dari Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di Makassar

REP | 12 October 2013 | 01:02 Dibaca: 118   Komentar: 16   7

Rabu, 9 Oktober 2013 yang lalu BKKBN hadir menemani para kompasianer di sebuah acara temu-santai bertajuk Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN. Kompasiana memang sudah beberapa kali menyambangi Kota Makassar untuk acara Nangkring-nya. Sebuah acara santai yang dikemas dengan bincang-bincang ringan dan dihiasi kuis di sesi akhirnya. Acara ini dipandu oleh Rob Januar (moderator kompasiana) dan menghadirkan 3 orang pembicara: Akbar Faisal (ex-anggota DPR RI yang getol mengangkat topik kependudukan), Tamsil Tahir (wartawan Tribun Timur), serta pembicara utama yakni Prof. Fasli Jalal (Kepala BKKBN saat ini).

Beberapa kali mengikuti acara Kompasiana Nangkring di Makassar, menurut saya acara Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN tempo hari termasuk out of the box, mengapa? Pertama, acaranya diselenggarakan saat hari kerja dan saat masih jam kerja pula. Hehhehee. Kedua, topiknya agak ‘berbeda’ dari biasanya. Coba aja bayangin, apa yang terlintas di pikiran orang saat mendengar BKKBN? Mikirnya tentu nggak jauh-jauh dari topik keluarga dan kontrasepsi. Tapi selama acara berlangsung, ternyata bincang-bincang tidak sekedar membahas hal-hal tersebut, melainkan lebih banyak membahas mengenai kependudukan. BKKBN berupaya menyosialisasikan bahwa kita semua termasuk bagian penting dari agenda besar bernama Perencanaan Kependudukan.

Out of the box-nya kompasiana nangkring tempo hari lalu banyak menarik perhatian kompasianer Makassar dan sekitarnya untuk turut hadir berpartisipasi. Acara bincang-bincang santainya berlangsung dengan komunikatif, kuisnya seru, dan semuanya cukup terhibur.

Ini dia oleh-oleh dari Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di Makassar

1381512250700111884

Oleh-oleh yang utama yaitu apa yang disampaikan oleh Prof. Fasli Jalal bahwa (intisarinya) “Dalam keluarga berencana yang terpenting adalah tentang bagaimana kita memenuhi hak-hak anak-anak kita sehingga mereka tumbuh menjadi generasi yang berkualitas secara fisik mental maupun spiritualnya.”

Oleh-oleh lainnya bisa dilihat dengan lengkap di tulisan Pak Armand dan Bu Mugniar. ;)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemeriksaan di Bandara Sydney Ekstra Ketat …

Tjiptadinata Effend... | | 20 November 2014 | 18:49

Divisi News Anteve Diamputasi! …

Syaifuddin Sayuti | | 20 November 2014 | 22:45

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19

Monas Kurang Diminati Turis Asing, Kenapa? …

Seneng Utami | | 20 November 2014 | 18:55

Seru! Beraksi bareng Komunitas di …

Kompasiana | | 19 November 2014 | 16:28


TRENDING ARTICLES

Islah DPR, Pramono Anung, Ahok, Adian …

Ninoy N Karundeng | 12 jam lalu

Putra Kandias, Kini Ramai Dibully Karena …

Djarwopapua | 13 jam lalu

Ahok, Gubernur Istimewa Jakarta …

Rusmin Sopian | 13 jam lalu

Kesalahan Jokowi Menaikan BBM …

Gunawan | 17 jam lalu

“Orang Jujur Kok pada Dimusuhin” …

Herulono Murtopo | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Ketika Hidup Tak Hanya Soal ‘Aku’. By …

Rahman Patiwi | 8 jam lalu

Batam: Menapaki Jejak Sendu Manusia Perahu …

Fajr Muchtar | 8 jam lalu

Metro TV, TV-nya Pemerintah …

Syaf Anton Wr | 8 jam lalu

Jadilah yang Kedua dalam Bisnis …

Ajengwind | 8 jam lalu

Turunkan Sandaran Kepala saat Taxi, Takeoff …

Wicahyanti Pratiti | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: