Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Gio Sugiyono

Peminat dan penikmat segala macam seni. Aktif sebagai direktur di sebuah lembaga bahasa Inggris. Alumni selengkapnya

Orang Jalanan

OPINI | 27 August 2013 | 17:35 Dibaca: 118   Komentar: 0   0

Orang jalanan, orang kantoran, orang rumahan, orang kampungan, orang…..

Benak saya selalu tertegun sejenak setiap kali memperhatikan para pedagang asongan dari trotoar ke trotoar, pengamen dan pengemis di bawah lampu-lampu merah, polisi swadaya alias orang-orang tak berpagkat yang sukarela mengatur lalu lintas di perempatan-perempatan, calo-calo angkot dan bus di terminal-terminal, siapa saja menghabiskan sebagian besar harinya di jalanan.

Orang jalanan. itulah titel yang selalu disematkan orang pada mereka. Tentu bukan sebuah julukan yang mengundang orang untuk berfikir sesuatu yang baik. Kata ‘jalanan’ selalu menyeret presepsi orang untuk membayangkan yang negative dan jelek. Kasar, kumuh, dekil, kotor, tak teratur, itulah yang selalu identik dengan kata ‘jalanan’. Sehingga sering kita mendengar orang mengatakan “dasar orang jalanan!”, “Kamu ini seperti orang jalanan saja!” Dan sebagainya. Tapi pernahkan kita sejenak saja berempati, dan berpfikir hal-hal yang positif tentang ‘jalanan’-tentang orang-orang jalanan.

Karena kita hanya memandang dari sudut pandang mata yang hanya sampai pada permukaan kulit mereka. Atau kita hanya berhenti pada indra telinga yang mendengar Bahasa mereka. Namun jarang, atau bahkan tidak perna kita meraba apa yang ada di balik bungkus kulit dekil berdebu itu. Apa yang berdegub di balik kata-kata kasar dan sembarangan itu. Apa yang tersembunyi di balik tatap-tatap tajam nan nanar itu.

Orang-orang jalanan hitam, berdebu, dan kotor karena mereka harus bersentuhan langsung dengan kejujuran dunia, yaitu terik matahari, debu, asap, dan gaung suara segala benda. Sementara orang kantoran bersih dan rapi, karena mereka hanya bersentuhan dengan layar monitor, ballpoint, AC, dan telephon.

Lihatlah cara orang jalanan mendapatkan upah rupiah: dari balik kaca kendaraan bahkan kadang di lempar, kadang mereka harus memungutnya dari aspal, bukan dari anvelop yang terbungkus rapi, atau langsung ditransfer ke rekeningnya.

Jalanan adalah sebuah arena sejujur-jujurnya dunia. Selugu-lugunya semesta.

Tangerang, 27 Agustus 2013, 12:27 P.M

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Dutch Bucket System, Narasi Hidup Sebuah …

Dean | | 28 April 2015 | 01:17

Financial Inclusion Index Indonesia Masih …

Faisal Basri | | 28 April 2015 | 00:30

Ada Bahaya Mengintai di (Facebook) …

Giri Lumakto | | 27 April 2015 | 22:13

Kupu-kupu, Juga Burung Dodo …

Hikmat Darmawan | | 27 April 2015 | 21:53

Jangan Biarkan Rutinitas Membunuhmu! …

Diana Santi | | 27 April 2015 | 12:44


TRENDING ARTICLES

Ahok dan Pelacuran …

Muhammad Armand | 9 jam lalu

Kurir Narkoba Dieksekusi untuk Menyelamatkan …

Wildan P | 10 jam lalu

Save Haji Lulung: Saatnya Tunjukkan Kalau Ga …

Herulono Murtopo | 12 jam lalu

Ups! Ruangan Haji Lulung Digeledah Polisi …

Bambang Setyawan | 12 jam lalu

Keputusan PSSI Berbanding Lurus dengan FIFA …

Waldy | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: