Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Muhammad Fauzi Ahmad

Dou Mbojo yang kebetulan tinggal di Malang

B I M A

OPINI | 21 June 2013 | 13:55 Dibaca: 31   Komentar: 4   0

“Aku Tidak Bangga Terhadap Pemerintah yang Berkuasa di Tanah Bima,

Tapi Aku Sangat Bangga dan Bersyukur Lahir, Besar dan Menjadi Orang Berdarah Bima”

Bima, tanah yang membawa keajaiban, bertabur benih harapan bercampur nestapa. Tanah tandus nan kering, berbalut stepa dan sabana, dikelilingi gunung-gunung yang dulunya hijau tak bertuan, berdiri laksana pasak-pasak yang kokoh terhujam, pembawa mata air kehidupan bagi rakyat yang mendiaminya. Sekarang, gunung, bukit dan stepa serta sabana itu menguning, menguning mengikuti keringnya nalar, ide, gagasan yang tercermin dari penguasa-penguasa yang rakus kuasa. Tanah tandus nan kering, terhampar potensi ribuan ton beras, garam dan bawang, jutaan kilo ikan, dan sayur, pembawa berkah suci untuk kemakmuran dan kesejahteraan rakyatnya. Tanah tandus nan kering, yang melahirkan manusia-manusia pejuang dan penghianat, pengabdi dan pendosa, bercampur baur laksana kopi dan gula terasa nikmat bila diseduh. Tanah yang melahirkan tokoh-toko besar yang mengharumkan dan mengerikan negeri ini. Ada yang menjadi juara qira`ah tingkat dunia, ada yang menjadi professor di universitas-universitas ternama, ada yang menjadi bupati terkaya melebihi kekayaan presiden di negeri ini, ada yang menjadi pimpinan partai politik berciri khas dakwah yang tersangkut korupsi mega skandal “sapi” pemberitaaannya selalu menjadi headline news di seluruh TV swasta nasional, ada yang menjadi pemberani pelempar granat pada Presiden Ir. Sukarno pada peristiwa Cikini dulu, dan ada juga yang menjadi Hakim di Mahkamah Konstitusi.

Sungguh lengkap generasi-generasi yang dikandung oleh “rahim tanah Bima”, melahirkan generasi yang baik-baik sekaligus juga generasi berkarakter jahat. Sekelumit penggal narasi diatas menjadi pertanda kita memiliki potensi dasar, keunggulan lokal yang bersumber dari Dana Mbojo. Untuk itu, kita harus bangga dilahirkan, dibesarkan dan menjadi darah Bima. Dan selanjutnya ada pada kita hak prerogatif untuk memilih, mau mengarungi jalan yang terbaik, atau mendaki jalan yang terkutuk. Mari membaca keadaan dan pengalaman……..

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Forest Mind: Menikmati Lukisan di Tengah …

Didik Djunaedi | | 22 October 2014 | 22:20

Happy Birthday Kompasiana …

Syukri Muhammad Syu... | | 22 October 2014 | 18:24

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24

Ngaku Kompasianer Langsung Diterima Kerja …

Novaly Rushans | | 22 October 2014 | 07:36

Apakah Kamu Pelari? Ceritakan di Sini! …

Kompasiana | | 25 September 2014 | 11:05


TRENDING ARTICLES

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 8 jam lalu

Antrian di Serobot, Piye Perasaanmu Jal? …

Goezfadli | 8 jam lalu

Mengapa Saya Berkolaborasi Puisi …

Dinda Pertiwi | 9 jam lalu

MH370 Hampir Pasti akan Ditemukan …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Waspada Scammer di Linkedin, Temanku Salah …

Fey Down | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | 10 jam lalu

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | 12 jam lalu

Apakah Arti Nama Mobil (Idaman) Anda? …

Irawan | 13 jam lalu

Belajar Tertib Itu Mudah (Episode Piring …

Yuni Astuti | 13 jam lalu

Forest Mind: Menikmati Lukisan di Tengah …

Didik Djunaedi | 13 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: