Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Irfan Aulia

Psikolog - Mengajar Psikologi di Kampus Jayabaya - Konsultan Perusahaan untuk SDM - sedang menyelesaikan selengkapnya

Butuh Kompas Kehidupan? Mudahkan dengan Sholat Istikhoroh

REP | 01 June 2013 | 06:56 Dibaca: 304   Komentar: 0   0

Di keseharian seringkali saya temukan penggunaan sholat istikhoroh pada momen ketika ada seseorang yang mau menikah. Biasanya ketika mereka datang ke kawan, ustadz, orang tua, sanak kerabat dan orang orang yang dianggap pas untuk memberikan wejangan sebelum memutuskan ya atau tidak. Saran sholat istikhoroh menjadi salah satu saran yang sering didengar.

Artikel ini tidak membahas hukum sholat istikhoroh. Artikel ini hanya ingin membahas pengalaman dan pembacaan mengenai manfaat bagi yang melakukan yang ternyata membuka mata penulis bahwa pemakaian sholat istikhoroh itu begitu luas dan luar biasa.

Misalnya, penulis pernah membaca sebuah artikel mengenai M. Natsir, saat ia ditanya mengapa ia ikut menandatangani petisi untuk Soeharto yang mengakibatkan beberapa hal kurang baik (dalam pandangan orang) menimpanya. Ia menjawab dengan mantap karena sebelum tanda tangan, saya sudah sholat istikhoroh. Saya jadi berpikir mantap kali bila ini jadi kebiasaan para politisi, pegawai negeri, kepala daerah, pegawai BUMN, dan semua pelayan publik negeri ini.

Contoh lainnya adalah misalnya seorang ulama ahli mengumpulkan hadits bernama Imam Bukhari. Dalam satu artikel mengenai dirinya, saat ia akan menuliskan hadist dalam kitabnya, ia melakukan sholat dua rakaat, istikhoroh minta petunjuk kepada Allah. Begitu terasa mantap, ia akan menuliskan.

Kedua contoh ini jadi penegasan bagi diri saya, bahwa sholat istikhoroh itu begitu luas dan sangat penting dipakai dalam kehidupan. Berkaca dari inspirasi cerita ini, penulis sering membiasakan saat punya rencana, setelah dituliskan, lalu sholat dua rakaat untuk minta petunjuk kira kira mana yang paling tepat. Yang paling terasa itu adalah ketenangan muncul. Dalam ilmu psikologi yang saya pelajari, kemunculan rasa tenang merupakan salah satu indikator anda bisa mudah mengatasi masalah.

Begitu saja mungkin sharing nya

moga bermanfaat

Salam hangat

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | | 02 September 2014 | 11:41

Yakitori, Sate ala Jepang yang Menggoyang …

Weedy Koshino | | 02 September 2014 | 10:50

Hati-hati Menggunakan Softlens …

Dita Widodo | | 02 September 2014 | 08:36

Marah, Makian, Latah; Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | | 02 September 2014 | 02:00

Masa Depan Timnas U-19 …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 21:29


TRENDING ARTICLES

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Menyaksikan Sinta obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | 8 jam lalu

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | 9 jam lalu

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | 9 jam lalu

Siapa Ketua Partai Gerindra Selanjutnya? …

Riyan F | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: