Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Free Idea

Suka membaca dan lalu menulis. Berpikiran terbuka, tanpa sekat. Bebas berpikir, tetapi tidak menjadi liar selengkapnya

Menilai Pro dan Kontra PKS di Kompasiana

OPINI | 04 May 2013 | 00:59 Dibaca: 162   Komentar: 7   2

Akhir-akhir ini topik yang tengah hangat ditulis dan dikomentari di Kompasiana adalah tentang Partai Keadilan Sosial (PKS). Sepertinya muncul sekelompok penulis yang “kritis” dan “vokal” kepada PKS. Tulisan kelompok ini “condong” bernada negatif mengenai PKS. Disisi lain ada pula sekelompok penulis yang mencoba mengklarifikasi tulisan-tulisan tersebut. Mereka kebanyakan adalah kader atau simpatisan PKS.

Dalam suatu persoalan – adanya pendapat pro dan kontra adalah hal yang alami dan wajar-wajar saja. Apalagi Indonesia adalah negara demokrasi, dimana hak untuk menyatakan pendapat adalah hak asasi warga negaranya. Awalnya, sempat ada harapan bahwa pro kontra seputar PKS akan menjadi ajang diskusi yang menyegarkan dan mencerahkan bagi warga Kompasiana dan para pembaca lainnya. Terjadi perdebatan dan adu argumentasi yang cerdas dan berdasarkan fakta-fakta. Sebenarnya bibitnya sudah ada, tulisan dibalas dengan tulisan. Opini dibalas dengan opini.

Namun dalam kenyataannya – kelompok yang “kritis” dan “vokal” terhadap PKS terlihat seperti sekelompok orang “pembenci” PKS. Terus menerus memproduksi tulisan-tulisan yang “menyerang” PKS. Sayangnya saat ada klarifikasi soal tulisan yang dibuatnya, tidak ada usaha untuk mempertahankan isi tulisannya itu. Yang ada hanya membuat tulisan baru dengan topik yang baru. Saat ada yang melakukan klarifikasi, lagi-lagi tidak ada tanggapan balik. Kesannya seperti hit and run. Habis melontarkan pukulan langsung kabur – seperti pengecut.

Tapi ya sudahlah . . . apa yang dianggap ideal kan bersifat relatif. Pada akhirnya biarlah para warga dan pembaca Kompasiana yang menilai.

Sekian dan terima kasih

Tags: pro kontra pks

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 9 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 10 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 11 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gimana Terhindar dari Jebakan Oknum Trading …

Adhie Koencoro | 8 jam lalu

Dari Priyo Sampai Ahok, Akhirnya Demokrat …

Auda Zaschkya | 8 jam lalu

Daya Tarik Kota Emas Prag, Ditinggalkan …

Cahayahati (acjp) | 8 jam lalu

Cycling, Longevity and Health …

Putri Indah | 9 jam lalu

Menemukan Pembelajaran dari kasus Habibi dan …

Maria Margaretha | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: