Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Penipuan via Telepon Berkedok Kecelakaan

REP | 02 May 2013 | 05:34 Dibaca: 412   Komentar: 2   0

Kalau biasanya mendapat SMS atau telepon penipuan tentang undian berhadiah, maka kali ini berkedok ada anggota keluarga yang mengalami kecelakaan. Bukan modus baru, tapi tetap perlu berhati-hati.

Ceritanya sebagai berikut:

Kemarin, saya terbangun pukul 4 subuh karena rencana akan berangkat ke daerah Indragiri Hulu di Riau. Tak lama ada telepon dari nomor yang tidak terdaftar. Agak curiga karena ada telpon sebelum subuh, lalu saya angkat.

Awalnya ada suara tidak jelas, lalu ada suara menangis dilatari bunyi sirine polisi. Suara menangis dari seorang laki-laki yang sekilas (karena tidak begitu jelas) mengatakan kalau dia baru kecelakaan dan mengarahkan agar saya bicara dengan polisi yang ada bersamanya.

Selanjutnya seorang yang memperkenalkan diri dari kepolisian bernama AKP Agus Setyanto mengambil alih. Awalnya menanyakan nama saya, kemudian menanyakan apakah saya punya anak atau adik laki-laki. Ketika saya jawab tidak ada, dia masih mengejar apakah saya punya kakak atau mungkin paman, karena kondisinya sudah kritis dan harus dibawa ke rumah sakit. Tetap saya jawab tidak ada, dan bahkan sambil menasehati: “kalau mau nipu, mbok ya mikir-mikir”. Karena kesal akhirnya dia menutup telpon.

Hal yang membuat saya bisa menyikapi dengan tenang adalah: kondisi saat itu saya sudah terbangun dan sadar sepenuhnya, sempat lihat nomornya bukan dari daerah saya dan keluarga besar (085210725562) dan saya tidak punya adik laki-laki dan hanya ada anak laki-laki berumur 5 tahun yang sedang tidur.

Mungkin dengan memanfaatkan momentum kecelakaan yang dialami alm. Uje, menelpon jam 4 subuh dan dilatari dengan bunyi sirine bisa menciptakan rasa kalut karena kesadaran juga belum pulih saat terbangun karena mendengar telpon berbunyi. Untuk itu diharapkan kewaspadaan kita apabila mendapat telepon seperti ini.

Salam.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 8 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 8 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 8 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Rayhaneh Jabbari Membunuh Intelejen Coba …

Febrialdi | 7 jam lalu

Penumpang KA Minim Empati …

Agung Han | 7 jam lalu

Enam Belas Tahun yang Lalu …

Muhakam -laugi | 8 jam lalu

Ada Cinta di Minggu Ke-13 …

Rian Johanes | 8 jam lalu

Ayo Muliakan Petani Indonesia …

Robert Parlaungan S... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: