Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Dewa Gilang

Single Fighter!

Ustad Jefri dan Kenangan Kepadanya

OPINI | 26 April 2013 | 10:24 Dibaca: 2928   Komentar: 19   4

Salam neraka!

Aku masih terlalu “bocah” saat itu. Namun masih teringat ribuan jamaah menyemut di lapangan. Konon, seorang ustad muda bernama Jefri Al-Bukhari akan hadir menyampaikan tausiyah-nya dalam rangka menyambut “maulid Nabi Saww”. Meski yang ditunggu tampil mendekati tengah malam, jamaah dengan setia menunggunya sedari ba’da Isya.

Hingga waktunya tiba. Pembawa acara memanggil Ustad muda itu untuk naik ke atas panggung. Jamaah wanita menjerit histeris. Tak ketinggalan ibuku. Ia memang penggemar ustad muda tersebut. “Sudah muda, ganteng, lihai menyitir ayat-ayat Alquran dan hadis, shaleh pula”, kira-kira demikian pandangan ibu terhadap da’i kondang itu.

Ibu berbeda dengan Bapak. Bagi Bapak, Uje bukanlah ustad. Bapak menyebutnya sebagai tukang obat yang bersorban. Maklum Bapak termasuk konservatif dalam pandangan dan paham keagamaan. Baginya ustad itu harus jebolan pesantren, mahir membaca “arab gundul”, tamat mengaji kitab “Alfiyah” berikut dengan “ilat-ilat-nya”. Pokoknya, di mata Bapak, Uje bukan ustad.

Bagaimana dengan diriku? Ah…aku terlalu muda saat itu. Aku hanya ingat bagaimana Uje sanggup membuat ratusan jamaah tak beranjak dari tempatnya, meski malam mulai meninggi. Sesekali terdengar tawa jamaah dan pekik tertahan santriwati. Dengan sorot mata seorang bocah, dengan penuh kagum aku memandang sosok Uje yang terlihat sangat berwibawa dengan jubah putih dan sorban yang membelit di kepalanya.

Di kemudian hari, aku sering melihat tayangan dakwah Uje di televisi. Ia tampil sangat dinamis dan bergaya muda. Bersama Udin Hansip, Ustad Uje mengisi acara U2 di Trans 7. Tayangan agama yang menghibur, mendidik, serius, namun sarat dengan humor. Benar-benar tayangan yang sesuai dengan jiwa muda layaknya diriku.

Pikirku, mungkin ustad-ustad seperti Uje-lah yang mampu membuat anak muda tertarik akan kajian agama. Muda, ganteng, gaul,tak ketinggalan berjiwa muda. Maklum selama ini aku merasakan ada jarak yang terjengkal antara anak muda dengan seorang da’i.

Bukan kami tak ingin mendalami kajian agama, namun penampilan dan metode penyampaian Ustad-ustad -terkadang- membuat kami mundur setapak. Kajian dan metode layaknya Uje-lah yang justru dirasa bisa membuat kami lebih tertarik untuk menekuni agama.

Kini, Jumat, 26 April 2013, di fajar hari menjelang Subuh, kabar duka datang lewat sms. Ustad Jefri Al-Bukhari telah berpulang ke “Rahmatullah”. Kabar yang kami dapatkan, ia kecelakaan dengan motor gede-nya. Beliau telah tiada.

Hari ini pula aku merenung. Di usia yang akan menapak 17 tahun, aku mulai berpikir akan pentingnya kehadiran sosok Uje bagi umat, terutama kami, para anak muda. Pilihan ada pada diriku, apakah aku akan melanjutkan “tongkat estafet” seorang Uje, yang menjadi dambaan Ibu-ku. Atau justru aku akan menjadi sosok yang seperti diidamkan oleh Bapak-ku.

Entah-lah…yang pasti aku harus bermanfaat bagi umat, bangsa dan negara ini.

Selamat jalan Ustad…Al-Fatihah!

Gitu aja koq repot!

Selamat menikmati hidangan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kicauan Seputar Lion Air Ini Sulut Amarah …

Iskandarjet | | 26 February 2015 | 22:06

Operasi Pasar Beras, Solusi Sesaat dengan …

Isson Khairul | | 26 February 2015 | 22:24

Revisi “Pasal Karet” UU ITE? …

Fidelis Harefa | | 26 February 2015 | 23:50

Film Korea Penuh Drama Sarat “Pesan …

Wardah Fajri | | 26 February 2015 | 23:48

Lauret …

Fandi Sido | | 26 February 2015 | 19:57


TRENDING ARTICLES

Dibandingkan Korea Utara, Timor Leste Lebih …

Mozes Adiguna | 8 jam lalu

Ahok Pandai, Tapi Tidak Pandai-pandai …

Juru Martani | 8 jam lalu

Nelayan Indonesia Jangan Egois …

Eddy Mesakh | 9 jam lalu

Blunder Kicauan Akun @OfficialLionAir …

Wahyu 'wepe' Pramud... | 9 jam lalu

Perampokan Perlementer oleh DPRD DKI Jakarta …

Agustus Sani Nugroh... | 10 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: