Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Kelahiran dan Kematian

REP | 26 April 2013 | 11:01 Dibaca: 580   Komentar: 6   1

Kelahiran adalah salah satu hal yang sangat ditunggu banyak orang terutama oleh pasangan yang tengah menantikan hadirnya anak dalam rumah tangga yang telah mereka bina. Kelahiran, akan banyak suka cita menyambut hadirnya, tangispun serupa senyum mengembang penuh pengharapan pada si jabang bayi yang kelak diharapkan menjadi manusia terbaik dalam kehidupannya.

Saya copas satu puisi penantian seorang ayah yang tengah berdebar namun penuh kebahagiaan menanti sang putra lahir ke dunia ini.

Kepada ruh

Yang atas seijin Allah, masuk dalam rahim istriku

Yang sedang di baiat atas janji lelaku dunia

Yang tengah tertidur nyaman dalam buaian kasih dan sayang

Yang tengah dijaga atas perlindunganNya

Aku menantimu

Telah kupersiapkan adzan tuk menyambut tangismu

Puisi yang ditulis oleh sahabat Elang Langit ini menunjukkan betapa kelahiran putrannya adalah sesuatu yang sangat diharapkan., perasaan yang sama dengan banyak pasangan yang menantikan kelahiran sang putra.

Kegembiraan menyambut kelahiran sangat kontras dengan kesedihan menghadapi kematian. Seberapa ingin manusia menghindarinya, lambat laun dengan waktu yang merupakan misteriNya,kematian akan menjemput kita, suka atau tidak, bersedia atau enggan. Dan air mata kesedihan mengiringi setiap langkah menuju peristirahatan terakhir yaitu pemakaman. Seperti berita yang baru kita dengar saat ini. Kematian ustadz Jefri Al Buchori atau yang lebih kita kenal ustad Uje. Banyak doa dan uraian air mata mengalir buat beliau. Ustad yang masih sangat muda dan dakwahnya menjadi panutan banyak remaja itu telah pulang pada sisi Allah. Berita kematian yang mungkin sangat mengagetkan bagi sebagian orang terutama bagi istri, anak dan keluarganya itu harus kita terima sebagai satu takdir. Sebagaimana kita menerima takdir kelahiran.

Kita hanyalah makhluk ciptaanNya, dengan kelahiran dan kematian kita senantiasa diingatkan bahwa kehidupan kita ada Dzat Yang Maha Mengatur, jadi sepantasnya kita selalu ingat dan mengingat padaNya.

Akhir kata Selamat menanti kelahiran sang putra buat mas Elang Langit dan buat ustadz Uje, semoga amal ibadahnya diterima di sisi Allah. Untuk keluarga yang ditinggalkan semoga mendapat kekuatan dan ketabahan. Aamiin Yaa Rabbal Alamin

*****

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelajaran Akan Filosofi Hidup dari Pendakian …

Erik Febrian | | 18 April 2014 | 10:18

Memahami Penolakan Mahasiswa ITB atas …

Zulfikar Akbar | | 18 April 2014 | 06:43

Kalau Sudah Gini, Baru Mau Koalisi; …

Ali Mustahib Elyas | | 18 April 2014 | 11:32

Mulai Terkuak: Penulis Soal UN “Jokowi” …

Khoeri Abdul Muid | | 18 April 2014 | 11:32

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Bila Anak Dilecehkan, Cari Keadilan, …

Ifani | 5 jam lalu

Semen Padang Mengindikasikan Kemunduran ISL …

Binball Senior | 6 jam lalu

Senjakala Operator CDMA? …

Topik Irawan | 7 jam lalu

Tips Dari Bule Untuk Dapat Pacar Bule …

Cdt888 | 8 jam lalu

Seorang Ibu Memaafkan Pembunuh Putranya! …

Tjiptadinata Effend... | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: