Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Sendy Wulandhary

mahasiswi Biologi angkatan 2009 Universitas Indonesia.

Hal yang Berharga di Balik Doa yang Tak Kunjung Terkabul

OPINI | 24 April 2013 | 19:25 Dibaca: 295   Komentar: 0   0

Pernahkah tersadar, kenapa doa yang selama ini kita panjatkan jarang terkabul bahkan lamaaaa sekali.  Padahal dia sangat sholeh ataupun sholehah, sholat selalu 5 waktu bahkan ditambah sholat sunah, puasa dan banyak berdzikir.  TETAPI berbeda sekali dengan seseorang yang sholat saja masih bolong-bolong, kelakuan urak-urakan, doa yang dipanjatkannya selalu saja terkabul dengan cepat.  Hmm cukup aneh juga masalah ini.

Nah, tahukah KENAPA ??? Ternyata sepele sekali jawabannya.  Allah sangat senang dan selalu merindukan kaumnya yang bersikap seperti itu.  Oleh karena itu, Allah tidak ingin kehilangan kalau nama-NYA selalu diseru setiap saat oleh hambanya.  Subhanallah :-).  Kalau dipikir benar juga, bayangkan saja kalau kita punya kekasih tentu senang dengan panggilan “sayang” setiap saat, begitupun juga Allah yang tentunya senang kalau asmaul husna atau lafadz-NYA selalu diucap setiap hari.  Allah hanya ingin dekat dengan hambanya.  Mudah saja baginya untuk mengabulkan doa bagi hambanya yang seperti itu, sehingga kita pun akan semakin terus menjalankan hal-hal yang membuat Allah senang.  Apa yang diinginkan pun pasti terkabul, bahkan kalau tidak terkabul di dunia tentu Allah menjanjikan yang jauh lebih berharga yaitu surga di akhirat nanti.  Luar biasa bukan??

Bedanya Allah yang mengabulkan doa dengan cepat, padahal kelakuannya saja minus.  Tentu Allah akan cepat-cepat saja mengabulkan doanya, bergelimangan dosa hingga  tersadar nantinya.  Segala hal di dunia dapat segera dimiliki, tetapi apa artinya juga, toh kita hidup di dunia hanya sementara yang antinya jelas akan kembali ke Allah.  Orang tersebut hanya cukup sampai disitu permohonannya, tidak lebih.  Semoga dengan adanya renungan ini, kita dapat menjadi pribadi yang lebih baik tentunya.  Tetap bersabar hingga Allah mengabulkan doa kita :-), karena rencana Allah jauh lebih berharga dibandingkan apa yang kita inginkan selama ini, heehehhe.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prabowo Mundur dan Tolak Hasil Pilpres Tidak …

Yusril Ihza Mahendr... | | 22 July 2014 | 17:27

Timnas U-23 dan Prestasi di Asian Games …

Achmad Suwefi | | 22 July 2014 | 13:14

Inilah Pemenang Blog Competition …

Kompasiana | | 22 July 2014 | 15:18

Sindrom Mbak Hana & Mas Bram …

Ulfa Rahmatania | | 22 July 2014 | 14:24

Siku Sudut Unik Candi Dadi Tulungagung …

Siwi Sang | | 22 July 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Jokowi Beri 8 Milliar untuk Facebook! …

Tukang Marketing | 8 jam lalu

Selamat Datang Bapak Presiden Republik …

Ahmadi | 9 jam lalu

Perlukah THR untuk Para Asisten Rumah …

Yunita Sidauruk | 10 jam lalu

Jangan Keluar dari Pekerjaan karena Emosi …

Enny Soepardjono | 10 jam lalu

Catatan Tercecer Pasca Pilpres 2014 (8) …

Armin Mustamin Topu... | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: