Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Apalah Arti Sebuah Nama

"Jiwa dan semangat tidak bisa di kurung, Walau kita terkurung di ruangan sempit"~ Youly Chang http://youlychang.wordpress.com/ selengkapnya

Sahabat Maya Jadi Sahabat Nyata

OPINI | 18 April 2013 | 10:25 Dibaca: 227   Komentar: 26   5

Sahabat maya jadi nyata? Kenapa gak? Gemes pengen nulis tentang ini. Awalnya gue merasa gak yakin juga jika sahabat maya bisa menjadi sahabat nyata, namun kisah perkenalan gue dengan seorang sahabat maya yang menjadi nyata sungguh di luar dugaan sama sekali. Awal perjumpaan di maya dia merupakan seseorang yang tidak terlalu banyak ngobrol, rame di komen-komen aja. Inbox juga gak terlalu sering.

Baru beberapa bulan belakangan ini, akhirnya lumayan intens sering ngobrol, dari obrolan dengan dia, rasanya cocok dan klop, kami jadi sering tukar pikiran tentang segala hal yang menyangkut dunia maya dan dunia nyata, apalagi dari beberapa hoby ternyata kami punya hobby yang sama, sebutin gak yah hobby nya apa? *mikir. ehmm. gak ah.

Mungkin di antara temen-temen sejagat dunia maya gue, dialah orang yang paling tau info terlengkap gue, temen gue siapa, sodara-sodara gue dan temen-temen nyata gue dan lagi ada masalah apa. Pokoknya semua dia tau deh, soalnya kalo ada apa-apa gue pasti cerita ke dia.
Nah kalau dia? Kadang sih cerita juga, tapi kebanyakan yang mendominasi kalo curhat itu gue. Hahahaha…. kalo chatt sama dia itu berenti nya susah banget, pamitan aja bisa sejam, wkwkwkwkwk, pamitan mau boboho, tapi tau-tau malah nyambung lagi ngobrolnya sambil ngakak-ngakak, perut gue bisa sampe mules-mules kalo udah ngobrol sama dia. Sampe-sampe gak terasa udah jam 4 pagi.. gilaa benerrrr.. wkwkwkwkwkwk.

Singkat cerita, dia kebetulan ada urusan bisnis di kota gue, waktu dia ngomong via BBM kalo bakalan ke kota gue karna punya urusan bisnis, gue pikir bercanda, gue seneng sekaligus nawarin dia mau di jemput apa gak. Dia agak ragu, dan hanya bilang nanti deh gue kabarin kepastiannya. Jadi gue iyain aja, sempat ragu apa dia mau kopdar apa gak sama gue, secara dia orang yang paling suliiitt di ajakin kopdar hehehehe. (Baru belakangan pasa ketemu dia, gue tau, ternyata dia keceplosan ngomong, wkwkwkwkwkw).

Akhirnya pucuk di cintrong deh, dia tiba-tiba kabarin gue kalo dia udah beli tiket dan tanggal sekian bakalan ke kota gue, yah gue tentunya semangat donk mau jemput, soalnya moment itu yang paling di tunggu-tunggu. Dan dengan senang hati, gue nawarin diri jadi sopir selama dia di kota gue.
Klimax nya nih, pada hari yang di tunggu-tunggu, perasaan gue ga menentu kayak mau ketemu pacar wkwkwkwk. Gue jemput dia di bandara. Kesan pertama? Sama sekali nggak di duga cantik, putih, kinclong… hehehe…. Mau nyapa ragu, takut salah orang, tapi dia sendiri yang ngeliatin gue, lalu nanya :” Youly?”. Jadi gue yakin deh, inilah orangnya. Seorang cewe dengan rambut panjang mengenakan set dress merah tanpa lengan dan high hells hitam memamerkan betisnya yg jenjang. Wow banget. Tampangnya masih muda banget, lebih muda dari umur yang dia bilang, putih, tinggi (lebih tinggi dari gue, padahal dia ngakunya ga tinggi) , kinclong dan keliatan banget terkesan angkuh..wkwkwkwwk… , tapi itu pendapat jujur kesan pertama gue pas ngeliat dia. Pokoknya kesan wah yg nggak bisa gue gambarin (soalnya kesan gue pas pertama ngeliat, ini cewek kayak anak mami yang kelihatan borju dan angkuh gitu lho hehehe, beda banget sama gaya dia di dunmay, sumpah deh) .

Gak nyangka dia masih muda banget. Sungguh jauh banget dengan yang di dunia maya, bedanya 180 derajat, di chatt, di obrolan dan di di komen dia termasuk suka ngomong tapi aslinya agak diem. Nggak seperti yang di dunmay. Tapi asik dia di ajakin ngobrol, sangat nyambung. Dan karena hobby gue sama, maka asik juga ngajak dia jalan bareng di sela-sela dia ngurusin bisnisnya.

Oh ya, dia ternyata nggak sendirian, ada seseorang disampingnya yang nemenin dia, serasi banget dan wow banget wkwkwkwk… cowok seksi dengan body atletis dengan tampang pebisnis muda yang belakangan gue tau ternyata dia “temen” deketnya, jadi mereka berdua ceritanya lagi ngurusin bisnis di sini. Nggak perlu gue ceritain detailnya deh hehehe.

Singkat ceritapun gue antar dia ke hotel. Temen gue yang satu ini pemilih ternyata… Saat gue nanya mau di hotel mana, dia nggak mau nginep di hotel biasa, maunya bintang lima, udah keliatan dari tampangnya hehehehe, jadi yah gue anterin aja ke hotel yang dia mau.

Asli, seru banget jalan sama temen gue yang satu ini, malamnya dia telpon gue, kita sempet party bareng, malam ke dua kita juga sempet dugem bareng di salah satu café yang ada di hotel tempat dia nginep. Kebetulan kita juga suka makan dimsum dan sushi, jadi siang hari kita sempet pesta dimsum dan shusi di salah satu resto, hari terakhir gue sempat nyalon bareng sama dia di salon langganan gue, pokoknya bener-bener kayak ketemu temen lama. Salutnya, itu dia selalu telpon gue kalo ada waktu luang di sela-sela acara kerjanya, dan bilang, “makan bareng yuk Youl, atau ngopi bareng Youl, sayang banget klo di lewatkan makan tanpa loe” sampe kadang gue gak sempat mandi karna waktu yang sangat mepet..pet… wkwkwkwkwkwk.

Nggak kebayang deh kalo gue sama dia tinggal satu kota, mungkin tiap minggu bakalan jalan bareng terus.

Saat ngobrolin bisnis sama dia seru banget. Otaknya sama kayak gue, isinya duit, wkwkwkwkwk. Sebelum ketemu, dia sama sekali nggak mau ngomongin kerjaan dia di dunia nyatanya, misterius banget dan gue juga nggak gitu nanya2 sih, biasanya klo ngobrol banyakan gue yang curhat , tapi pas ketemu, kita ngobrolin banyak hal, dan semuanya jadi ngalir gitu aja, di sini baru gue tau, kalo dia pebisnis muda, selain mengelola usaha keluarga, dia juga punya usaha yang di rintis sama temen-temennya. Pantesan kayak nggak ada kerjaan, orang tinggal nunggu dividen aja tiap bulan hehehe. Salut sama temen gue yang satu ini, masih muda tapi udah bisa memanage usaha sendiri dengan profesional. Nggak banyak ngomong kayak orang-orang, tapi diem-diem ternyata dia cewek hebat.

Satu hal yang gue inget dari dia sih, dia sempet bilang: ya inilah gue youl, orang yang suka ngakak-ngakak sama loe di bbm, dalam dunia nyata dan maya, gue punya batasan yang nggak bisa di campur adukin, jadi kegiatan gue di dunia nyata mengenai hal-hal pribadi seperti kerjaan atau kegiatan lain, gue nggak mau orang dunmay tau, gitupun kegiatan gue di dunmay, nggak ada satu orangpun di dunia nyata yang tau. Jadi bener-bener ada batasan”. Dari situ gue sempet bengong, pantesan, beda banget dia di dunmay dan nyata, seperti dua sisi mata uang. Karena prinsip dia emang begitu. Dia pinter menjadi dua pribadi yang berbeda, di nyata dan maya, lagi-lagi gue Cuma bisa bengong >_< .ini seperti bukan org yg gue kenal di maya. Dalam hati gue, ni cewe pasti aslinya klo lg di kantor ya kayak dy yg pertama gue kenal dulu, komen2nya yg pedes kadang2, sama komen2 bijaknya. Soalnya pas ngobrol sm dia secara langsung jg ada kesan2 ky gitu.

Sampe detik ini Gue sama sekali ga percaya bisa ketemu sama dia, sampe terheran2 sendiri guenya, ohya lupa, waktu di bandara pas baru ketemu, gue norak senorak2nya melukin dia sampe dianya bengong wkwkwkwkw.. begitupun saat dia pulang, gue peluk lamaaaaa banget, kyk nggak pengen pisah… sedih sebenernya, soalnya gue jg nggak tau kpn bisa ketemu dia lagi. Gue juga nggak yakin klo dia ke kota gue lagi apa mau ngabarin apa enggak, hikkks….

Sekian aja deh curhatan gue, banyaaaak banget yg ingin gue ceritain sebenernya, tapi takut dia protes, tmn gue ini paling anti kehidupan pribadinya di publish ke dunia maya. Yang penting gue nggak sebut nama, jadi aman wkwkwkwkwk. Dan yang pasti gue nggak gemes lagi karena udah gue tulisin kopdar membahagiakan itu di sini . semoga persahabat gue sama dia langgeng. Amin…..
/p>

By. Youly Chang

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Pemangsa Anak-anak Sasar Sekolah-sekolah …

Jonas Suroso | | 24 April 2014 | 01:14

Virus ‘Vote for The Worst’ Akankah …

Benny Rhamdani | | 24 April 2014 | 09:18

Nonton Pengumpulan Susu Sapi di Kampung …

Merza Gamal | | 24 April 2014 | 08:30

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 4 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 5 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 5 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 9 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 11 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: