Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Heidy Sengkey

Ingin selalu berbagi lewat tulisan… Menghargai hidup dengan kerja keras dan mengasihi sesama. ^__* www.majalah-infosulut.com selengkapnya

Cerita Penuh Makna

OPINI | 22 March 2013 | 18:46 Dibaca: 847   Komentar: 0   0

Cerita Penuh Makna

Berikut ini adalah cerita kawan saya yang penuh makna…

Barusan saya istirahat untuk makan siang di luar kantor, nah kebetulan kantor saya ada di daerah yang lumayan miskin. Kalau mungkin Anda yang ada di Jakarta tahu daerah Stasiun Kota kaya gimana gitu. Banyak pengemisnya. Banyak gelandangannya, dan tingkat kehidupannya berada jauh di bawah sejahtera. Sama sekali tidak layak lah.

Sebelum nyari makan, saya beli dulu sebatang rokok, supaya pas habis makan nantinya tidak bingung lagi buat nyari-nyari rokok. Setelah itu, saya jalan buat nyari tempat yang enak untuk dipakai duduk dan makan.

Akhirnya saya temukan sebuah tempat yang menurut saya nyaman dan cukup teduh, tapi saya mesti nengok kiri-kanan dulu buat cari tempat kosong soalnya semua tempat duduk sudah pada penuh dipakai duduk orang-orang banyak.

Di sela-sela celingukan saya, seorang bapak tua bilang ke saya:

“Silakan pak, disini aja duduk sama saya” katanya…… Lalu saya duduk saja di samping beliau, meskipun rada panas tapi yang ada cuman di situ doang…

Saya perhatiin bapak itu, orangnya sudah tua banget, kurus, giginya sudah pada ompong, rambutnya beruban. Ia terlihat membawa-bawa tas besar sama kresek yang isinya plastik-plastik gitu.

Inilah obrolan saya sama bapak itu:

Saya: lagi nunggu apa pak?

Bapak: nggak mas, ini cuma duduk-duduk aja abis cari sampah seharian.. capek..

S: jalan dari jam brapa pak?

B: dari pagi mas, uda lumayan banyak dapetnya ini..

S: oohhh…

Obrolan sempat terhenti sebentar, saya nikmatin rokok, bapaknya ngerapiin plastik-plastiknya gitu..

Sampe pada akhirnya saya liat si Bapak pijetin kepalanya gitu sambil narik napas panjang..

S: pusing ya pak? Siang-siang panas gini emang bikin pusing..

B: (ketawa kecil) iya mas.. agak pusing kepala saya..

S: bapak ngerokok? ini kalau bapak mau.. (sambil sodorin rokok saya yang tinggal sebatang)

B: nggak mas makasih, saya nggak ngerokok.. sayang uangnya, mending buat makan daripada beli rokok.. lagian nggak bagus juga buat badan.

Dalam hati saya rada tertohok juga.

S: iya juga sih pak.. (sambil nginjek sisa rokok saya)

Abis itu saya denger suara perut *kruuuuukk* gitu..

Saya spontan noleh ke arah si bapak.

S: Bapak belum makan pak?

B: (senyum) belum mas, nanti saja mungkin..

S: wah, ntar tambah pusing pak?

B: iya mas, saya sudah biasa kok..

Nggak begitu lama, kedengeran lagi bunyi perutnya.

S: Bapak beneran nggak mau makan pak?

B: iya mas,nanti aja…

Saya sudah ngerasa kalo bapak ini bukannya nggak mau makan tapi beliau tidak punya uang buat makan..

S: bentar ya pak, saya ke warung dulu pesen makan..

B: oh.. iya mas, silakan..

Saya lalu nyamperin tukang jual nasi padang terdekat, saya pesen buat saya sendiri ama ane inisiatif beliin nasi pakai ayam buat si bapak. Selesai pesen, saya bawa nasi dua piring ke tempat duduk tadi.

Saya mau langsung ngasi tapi kok ada perasaan takut kalo bapaknya salah tangkep ato tersinggung, jadi saya pakai akting dikit..

Saya pura-pura dapet telpon dari temen saya….

S: (pura-pura telpon) yaaah? nggak jadi kesini? Sudag saya beliin nih… ooohh.. gitu… ya sudah deh nggak apa-apa deh.

*belaga tutup telpon*

S: wah payah nih temen saya, sudah dibelikan makanan ternyata nggak jadi datang orangnya..

B: (senyum) ya nggak apa-apa mas, dibungkus aja nanti bisa dimakan sore nanti....

S: wah, keburu basi pak kalo nanti sore.. dimakan sekarang pasti nggak bakalan abis.. gimana ya? Mmmmmmm… Bapak kan belum makan siang, ini makanan saja daripada nggak ada yang makan gimana kalo bapak aja yang makan pak? Nemenin saya makan sekalian pak..

B: waduhs mas, saya nggak punya uang buat bayarnya..

(Tepat dugaan saya dalem hati..)

S: Nggak apa-apa pak, makan saja.. saya bayarin dah! saya lagi ulang tahun hari ini..(ngarang aja biar dia mau ambil)

B: wah.. beneran nggak apa-apa mas? saya malu..

S: lho? ngapain malu pak? udah bapak makan saja..

B: iya mas, selamat ulang tahun ya mas..

S: iya pak.. bapak mau mesen minum sekalian nggak? saya mau pesen..

B: nggak mas.. nggak usah..

(Saya manggil tukang minuman, mesen 2 es teh manis..)

B: lho mas? saya nggak pesen..

A: iya pak, saya beli dua.. haus banget soalnya..

Tanpa saya duga , si bapak netes air matanya.. beliau ngucap syukur berkali kali.. beliau ngomong ke saya.

B: mas, saya makasih sudah dibelikan makanan.. saya belum makan dari kemarin sebetulnya. Cuma saya malu mas, saya inginnya beli makan sama uang sendiri karena saya bukan pengemis.. Saya sebetulnya lapar sekali mas, tapi saya belum dapet uang hasil nyari sampah..

Saya tertegun denger omongan beliau, nggak sadar saya ikut ngerasa perih banget dalem hati.. Sesak banget dalem hati saya, secara nggak sadar hampir netesin air mata.. tapi saya berlagak cool..

S: Ya udah, bapak makan aja nasinya.. nanti kalau kurang saya pesankan lagi ya pak? Jangan malu-malu..

B: (masi nangis) iya mas.. makasih banyak ya mas.. nanti yang diatas yang bales..

S: iya pak makasih doanya..

Akhirnya saya makan berdua sama beliau, sambil cerita-cerita..

Dari cerita beliau saya jadi tau kalo beliau punya dua anak, yang satu sudah meninggal karena kecelakaan, yang satunya sudah pergi dari rumah dan nggak pulang-pulang selama 3 tahun. Istri beliau sudah meninggal kena kanker tahun lalu. Dan parahnya lagi rumahnya diambil sama orang kredit gara-gara ngaak bisa ngelunasin uang pinjaman buat ngobatin istrinya..

Miris banget saya dengerin cerita beliau, sudah sebatang kara, nggak punya rumah, anaknya durhaka, jarang makan.. lebih lagi, beliau cerita pernah dipalak preman waktu lagi mulung di jakarta..

Rasanya saya beruntung banget sama kondisi saya sekarang, saya jadi nyesel pernah ngeluh tentang kerjaan saya, tentang kondisi tempat tinggal saya, dsb.. sedangkan bapak ini dengan kondisi yang serba kekurangan masih selalu tersenyum..

Rasanya sepiring nasi padang dan segelas es teh yang saya kasih sangat nggak setimpal banget sama pelajaran yang saya dapet..

Tadi saya belum ambil uang, jadi saya cuma ngasi seadanya kembalian dari warung padang ke bapak itu, itupun pake muter cerita dulu sama bapaknya soalnya beliau nggak mau dikasi uang. Tapi akhirnya dengan sedikit maksa saya kasih uang ke beliau. Saya didoain banyak banget ama bapak tadi..

Dan ada satu hal yang bikin saya tercengang waktu mau ninggalin tempat tadi..

Sambil jalan sempatin untuk noleh ke belakang, si bapak udah k ada.. Saya cariin bentar, ternyata si bapak ada di depan kotak amal masjid masukin duit ke dalem kotakan itu!

Saya makin tersentuh sama beliau.. di tengah-tengah kesulitan yang beliau alami, beliau masih sempet amal! Berbagi dengan orang lain..

Saya kahirnya nangis juga. Saya ngerasa kecil banget sebagai manusia.. Ngerasa banget ditunjukin sesuatu yang bener-bener hebat!

Saya berdoa semoga bapak itu dilancarkan segala urusannya, diberi kemudahan dan rejeki berlimpah, dan selalu berada dalam lindungan Tuhan.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membuat KTP Baru, Bisa Jadi Dalam Sehari! …

Seneng | | 22 October 2014 | 10:00

Angka Melek Huruf, PR Pemimpin Baru …

Joko Ade Nursiyono | | 22 October 2014 | 08:31

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Saksi Sejarah Bangsa …

Idos | | 22 October 2014 | 11:28

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Calon Menteri yang Gagal Lolos …

Mafruhin | 4 jam lalu

3 Calon Menteri Jokowi Diduga Terlibat Kasus …

Rolas Jakson | 4 jam lalu

Suksesi Indonesia Bikin Iri Negeri Tetangga …

Solehuddin Dori | 4 jam lalu

Bocor, Surat Penolakan Calon Menteri …

Felix | 5 jam lalu

Fadli Zon dan Hak Prerogatif Presiden …

Phadli Hasyim Harah... | 5 jam lalu


HIGHLIGHT

Sinyal “Revolusi Mental” Skuad …

F Tanjung | 8 jam lalu

Tantangan Membuat Buku Mini Kumpulan Puisi …

Den Bhaghoese | 8 jam lalu

Bakmi Mama Lie Ling …

Benediktus Satrio R... | 8 jam lalu

Borneo Menulis …

Anton Surya | 9 jam lalu

Anak Punk Jalanan …

Teguhbayusamsudin | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: