Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Tri Putra Alizar

Putra asli Belitung yang saat ini mencoba menjadi manusia pembelajar kehidupan dengan beraktualisasi di negeri selengkapnya

“Tukang” Parkir

OPINI | 02 March 2013 | 09:13 Dibaca: 158   Komentar: 0   0

Menganalisis? Sebenarnya hanya merupakan catatan pribadiku saja, pemikiran pribadi, dan rasanya tidak tepat jika dibilang analisis. Tapi ya tetep saja pengen nulisnya seperti itu, biar kerenan dikit. :)
Lalu tema apa yang ingin disampaikan dengan analisis yang mendalam? Tidak lain tidak bukan adalah dinamika menjadi tukang parkir yang sepertinya banyak dipinggirkan dalam keseharian, terutama tukang parkir yang modal ngeliatin kaca mobil ama bawa priwitan :p

kenapa gue menjadi tertarik dengan perparkiran? Entahlah, padahal sebelumnya gue bukan orang yang peduli dengan ini, tapi sekarang, gue bahkan punya pasukan di Kaskus. Khusus Tukang Parkir :p

Gue ada nemu gambar di google, yang rasanya cukup menarik, dan karna hari uda makin malam jadinya gue pengen nulis tentang ini saja, tentunya ada  plus-plusnya juga deh biar rame.
Nih gambarnya, gimana? Ada yang punya gambaran sama gak yah dengan apa yang gue pikirin ketika nemu gambar ini? Kebetulan sekarang ini gue tinggal di komplek, dan tau kan komplek itu masuk ke dalam gitu kan, nah di simpangannya ke jalan raya, tiap pagi selalu ada bapak-bapak yang berbaju orange ini, kalo yang ini mungkin emang beneran membantu kan yah, ya secara kan jalanan emang rame. :)
Gue jadi ingat lagi, waktu gue ke jakarta, tepatnya sih ketika itu emang gue masih tinggal di Jakarta, gue lagi beli di makanan kalo gak salah, di pasar deket kontrakan gue, ada rumah, dan ada mobil yang keluar dari rumah tersebut. Koplaknya ada orang yang ngendeketin tu mobil. Pura-pura ngatur jalan, dan tebak? Jalanan  sepi. Kagak ada yang lewat. Nah kalo yang begini namanya apa? Tukang parkir apa tukang palak?
Tukang parkir dan tukang palak, gue juga punya cerita pribadi, waktu gue ama Dedek beli makanan. Gue lupa namanya apa tuh daerahnya, ya sekitaran Kemayoran lah. Kita beli soto, bawa motor otomatis di parkirin kan, karna gak ada yang jaga ya kita taroh aja di depan warungnya. Kita susun sendiri tuh posisi motornya biar enak, dan selesai makan, eh ada ibu-ibu yang siap-siap minta duit. WTH banget kan, dia jaga kagak, kita mau keluar juga tuh dia kagak ngatur jalan padahal jalanannya padet banget biar enak gitu. Waktu itu ya gue kasih aja karna kali aja tuh dia preman sana :p Tapi lama kelamaan karna gue sering beli disana jadi kesel juga jadinya, dan gue punya tips yang cukup manjur, dengan ada dua efeknya.
1. Gue gak langsung kasih duitnya, waktu itu gue bilang “siapin jalannya dulu donk” hahaha setelah itu baru dah gue kasih duitnya.
2. gue pura-pura ngobrol ama cewek gue, lama-lamaan aja dah. jadinya tuh dia nungguin gue, sampe bosen dia balik lagi. Oh iya dia juga buka warung di sebelah warung gue beli soto. Yah bete-bete dah tuh ibu haha trus dia balik lagi ke warungnya baru dah gue jalan. Kagak pake bayar
Kalo menurut gue bukan masalah bayarnya, toh alhamdulillah gue masih sanggup untuk bayar parkir, tapi ya gue gak suka aja dengan cara yang begitu, dan gue sebisa mungkin ngasih cara untuk dia gak segampang yang mungkin  biasa dia dapatin di orang lain. Tapi umumnya gue paling senang make no 1 itu. Apa lagi kalo emang orangnya rajin.
Kenapa sih emang alasan dia gak rajin? Duitnya kecil? Ya emang kecil kalo sekali jalan, tapi apa sehari dia cuma markirin 5 kendaraan? Tanya aja lah ke tukang parkir di pinggir jalan. Kalo ditotalin bahkan mungkin jumlah uang yang dia dapatin sama kayak orang yang kerjanya di kantoran, bahkan lebih lagi.
Intinya ya apapun pekerjaan kita, gak seharusnya kan kita berkecil hati untuk itu, anggap ibadah lah.
Dan ada lagi cerita ketika gue di cilegon sini, diceritain ama sopir bisa jemputan gue di pabrik. Ada bapak-bapak yang kerjanya nunggu di persimpangan di Serdang sini, bahkan ada yang ngasih 10rb tiap kali lewat ke dia, kenapa? Karna dia emang beneran ngebantu orang-orang yang mau lewat dengan mengatur lalu lintas. Jalanannya emang lumayan padat dan gak ada Polantas disana. Toh jika kita berbuat manis juga akan berbuah manis kan?
Semangat aja kawan :)
Tulisan ini berasal dari blog saya di  http://3palizar.blogspot.com/2013/01/tukang-parkir.html#more

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Singkirkan Imin, Jokowi Pinjam Tangan KPK? …

Mohamadfi Khusaeni | 4 jam lalu

Pembunuhan Bule oleh Istrinya di Bali …

Ifani | 4 jam lalu

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 5 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 11 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Tipe-tipe Tamu Undangan Pernikahan …

Hanindya Wardhani | 8 jam lalu

Maraknya Pelecahan Seksual Terhadap Anak di …

Widia Wati | 8 jam lalu

Pertolongan Kecelakaan yang Tepat …

M. Fachreza Ardiant... | 8 jam lalu

So-SIAL Media: Interaksi tanpa Intonasi …

Zulkifli Taher | 9 jam lalu

Inovasi, Kunci Indonesia Jaya …

Anugrah Balwa | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: