Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Bocah Kakean Polah

Pecinta hujan, pemuja bintang

Romantis Itu (Sebuah Catatan di Malam Minggu)

OPINI | 06 October 2012 | 15:30 Dibaca: 461   Komentar: 5   0

Buat yang jomblo (dan galau), disarankan untuk tidak membaca tulisan ini lebih lanjut. Sebab saya tidak mau bertanggung jawab jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan akibat penggalauan tingkat dewa:p

(sebuah catatan di malam Minggu)

Ternyata, romantis itu nggak melulu soal bunga, cokelat atau puisi cinta. Bukan pula soal boneka teddy bear atau candle light dinner.  Tanpa saya sadari…, saya banyak menghabiskan waktu bersama seseorang yang sebenarnya sangat romantis. ..

Dan berikut adalah  beberapa hal romantis versi saya:p

Romantis itu ketika senja hari saya diajak seorang cowok untuk makan sate padang yang luar biasa murah di pinggir jalan , minumnya es kelapa muda yang sama murahnya. Tapi bisa ngeliatin lampu2 di deretan toko yang mulai dinyalain…sambil ngeliatin satu2 plat kendaraan yang lewat yang bukan ‘BD’ sambil main tebak-tebakan : “kode N darimana hayo?”

Romantis itu ketika lagi boncengan motor trus motor yang dinaikin tiba-tiba mogok malem-malem. Dan kami terpaksa berjalan kaki sambil mencari tempat tambal ban terdekat sambil ngobrol-ngobrol.Dan pas nunggu motor di tambal itu menyenangkan lhooo:)

Romantis itu ketika ada yang ngajak saya melihat tempat baru dengan naik becak setelah lelah berjalan kaki. (motornya dititipin aja sama tukang parkir:p)

Romantis itu ketika diajak ngobrol berjam-jam di pinggir jalan sambil minum bandrex atau makan lesehan di warung tenda di pinggir jalan.

Romantis itu ketika sama-sama seru ngabisin duit di kantong n di dompet buat ngeborong buku di gramedia. (sampai jatah buat tukang parkirpun udah nggak ada lagi.ckckckck

Romantis itu ketika hunting duren berdua, makan di pinggir jalan….tapi duren yang dipilih kalo nggak mentah ya busuk:p

Romantis itu…

aduh. nggak tau ah, banyak banget…..:):)

** Hey, jelek!
harusnya kau tahu…

“Bahagia itu…., bukan soal pizza atau seberapa mahal dan mewahnya restoran yang bersedia kau bayar…

Tapi melihat senyummu saat menyantap Sate padang dan es kelapa muda di emperan mall….

Bahagia itu…bukan berdiam di balik kemudi honda jazz atau Yaris merah dengan obrolan omong kosong.

Tapi berpelukan erat di atas motor butut,menembus guyuran hujan…

tanpa kata, tanpa suara…namun dapat kau rasakan kehangatan sesungguhnya:):):):)

**ah. senyummu, ceritamu, candaanmu yang ga lucu itu membuatku rindu”

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengintip Penambangan Batu Mulia Indocrase …

Syukri Muhammad Syu... | | 01 February 2015 | 11:47

Dalang Politik Kotor “Tedjo” …

Daniel H.t. | | 01 February 2015 | 16:23

“Konflik” KPK-Polri dan Tapal Batas …

Andi Muhammad Jafar | | 01 February 2015 | 15:49

“Musik Tradisional Pengamen vs Peraturan …

Alifiano Rezka Adi | | 01 February 2015 | 16:20

(TAC) Koperasi: Tempat Aman Menitip Uang …

Fidelis Harefa | | 01 February 2015 | 14:52


TRENDING ARTICLES

Sayonara Mega Selamat Tinggal Paloh, Relakan …

Wisnu Aj | 5 jam lalu

Mantan Penyidik KPK Akan Ungkap Borok …

Sang Pujangga | 9 jam lalu

Jokowi Lompat Pagar “Rumah Gelap Mega” …

Imam Kodri | 9 jam lalu

CNN: Siapa Jokowi Sesungguhnya? …

Jimmy Haryanto | 16 jam lalu

Mitologi Jawa dalam Kepemimpinan Jokowi …

Musri Nauli | 22 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: