Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Aang Suherman

Petani-TKI-Jalan-jalan- Ekspresi apa adanya,semoga bermanfaat.

Memakai Sabuk Ihram, Penting Untuk Jemaah Haji Pria

OPINI | 25 September 2012 | 00:51 Dibaca: 549   Komentar: 18   8

Pakaian Ihram adalah pakaian wajib dikenakan oleh yang beribadah umrah atau haji sejak dari tempat Mikat (miqat),dipakai setelah mandi dan berniat Umrah atau Haji.dikenakan sampai akhir ritual semua rukun haji.

Pakaian Ihram berbentuk dua buah handuk berwarna putih dengan tidak ada jahitan di seluruh kainnya,terdiri dari dua bagian biasanya satu buah berfungsi sebagai celana atau sarung dan yang kedua berfungsi sebagai baju.

Kalau untuk sekedar shalat di Mesjid atau di penginapan, memakai Ihram bagian bawah tentu saja cukup hanya diikat dan dilipat seperti memakai sarung atau handuk ketika habis mandi.

Tetapi rangkaian ibadah haji menuntut banyak bergerak ditambah dengan berjalan dari satu tempat ke tempat yang lainnya,atau sering terjadi situasi berdesakan padat jemaah di waktu dan tempat  tertentu.

Jika tidak diikat dengan baik dan kuat “sarung”ihram kita,tidak sedikit yang melorot karena terlepas lipatannya di pinggang kita.

Jangan sampai nanti malu terjadi kain Ihram melorot di tengah jemaah,padahal ketika umroh dan haji dilarang juga memakai celana dalam (tidak memakai CD-polos).artinya hanya “celana” Ihram itulah yang kita kenakan.

Untuk menjaga terjadi hal demikian,yaitu kain ihram melorot,maka disarankan memakai sabuk.Selain untuk menahan agar tidak melorot juga sabuk berfungsi untuk menyimpan dokumen penting dan uang serta gadget anda.

Biasanya dijual seharga 10 atau 20 riyal saat haji,belilah sabuk yang tidak memakai jahitan dalam menyambung sambungan kainnya,sabuk biasanya terbuat dari kulit atau imitasi dan memakai penyambung klip kaleng,jadi tidak ada benang jahitan.Lalu ada banyak saku untuk menyimpan hp,uang  atau dokumen penting dan berukuran dua kali dari ukuran sabuk biasa,insya Allah sah dibawa haji atau umrah.

Termasuk bagi teman jemaah haji yang memakai  Biro Perjalanan Haji dari berbagai negara dari seluruh penjuru dunia,jikalau biro perjalanan tidak memberi kain Ihram dalam paketnya,maka jangan khawatir tidak mendapat kain Ihram.

Di tempat Miqat nanti akan banyak kain Ihram dijual di kios-kios sepanjang tempat miqat,termasuk yang menjual Sabuk (ikat pinggang) dan sandal jepit.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengupas Sisi Kemanusiaan Pasar Santa …

Olive Bendon | | 21 October 2014 | 05:56

Di Balik Pidato Jokowi: Stop Menuding Pihak …

Eddy Mesakh | | 21 October 2014 | 16:05

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Foto Gue Dicuri Lagi Bro, Gembok Foto Itu …

Kevinalegion | | 21 October 2014 | 07:41

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 5 jam lalu

Makna Potongan Tumpeng Presiden Jokowi bagi …

Kanis Wk | 6 jam lalu

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Film Lucy Sebaiknya Dilarang! …

Ahmad Imam Satriya | 10 jam lalu

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Ujung Galuh Bukan Surabaya?? …

Lintang Chandra | 7 jam lalu

Surat Terbuka untuk Bapak Presiden Joko …

Ading Sutisna | 7 jam lalu

Ketika Sungai Menjadi Tempat Pembuangan …

Hendra Mulyadi | 7 jam lalu

Berkurangnya Fungsi Pendidikan dalam Media …

Faizal Satrio | 8 jam lalu

Jangan Tantang Rambu Dilarang! …

Johanes Krisnomo | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: