Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Dzulfikar

Suka kopi darat, kopdarnya ya sama kamu, iya kamuuu about.me/dzulfikar

Inilah Keajaiban Sholat Dhuha

OPINI | 24 September 2012 | 01:52 Dibaca: 23860   Komentar: 16   6

Setelah membagi tentang keajaiban sedekah saya akan membagikan kisah saya tentang keajaiban sholat dhuha. Sekedar mengingatkan kembali bahwa kemenangan saya ketika mengikuti lomba blog tidak lain dan tidak bukan memang karena sedekah. Saya usahakan menyisihkan gaji saya di awal untuk sedekah. Sebisa mungkin uang yang saya peroleh saya sedekahkan untuk orang-orang yang membutuhkan.

Nah, keajaiban sholat dhuha sudah banyak dibuktikan oleh banyak orang. Sholat dhuha adalah salah satu jalan untuk membuka rezeki. Rezeki memang bukan semata-mata uang atau materi. Rezeki bisa berupa ilmu, kesempatan sehat, dan nikmat lainnya.

Beberapa pengusaha muda sukses tidak pernah lepas dari sholat dhuha. Beberapa diantaranya adalah Mas Mono pemilik ayam bakar Mas Mono, Rangga Umara pemilik Pecel Lele Lela, Saptuari pemilik Kedai Digital dan juga suksesor Sedekah Rombongan dan masih banyak pengusaha lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu persatu. Hampir beberapa diantara mereka terinspirasi dari guru mereka masing-masing salah satu diantaranya yang cukup dikenal masyarakat adalah Ustadz Yusuf Mansyur.

Ustadz YM memang lekat dengan anjuran sedekah dan sholat dhuha. Berkat sholat dhuha banyak kejaiban yang YM dapatkan. Salah satunya adalah rezeki-rezeki yang selama ini dia dapatkan dari jalan-jalan yang tidak di duga sebelumnya.

Kembali ke pengalaman saya. Belakangan ini memang saya agak kesulitan keuangan. Apalagi setelah lebaran harga bahan kebutuhan pokok sudah jelas tetap naik dan tidak kembali ke harga semula seperti sebelum lebaran. Contohnya misalnya nasi goreng di daerah pamulang sebelum lebaran harganya sekitar 8.000 rupiah. Setelah lebaran naik 1.000 rupiah menjadi 9.000 rupiah. Tentu saja hal ini disebabkan beberapa bahan kebutuhan pokok yang naik. Sehingga pedagang juga menyesuaikan barang dagangannya agar tetap bisa bertahan.

Saya sempat berpikir untuk berjualan saat weekend dan ini yang menjadi tantangan terbesar saya karena selalu saja ada kendala dan rintangan ketika mewujudkannya. Disamping kesibukan di sekolah dalam menyiapkan perangkat kerja juga ada beberapa pelatihan yang sebetulnya lebih menguntungkan untuk mengupgrade pengetahuan dan kemampuan saya dalam mengajar. Akhirnya saya curhat pada yang kuasa agar diberikan jalan untuk mendaptkan rezeki tambahan. Kebetulan memang sejak lebaran sholat dhuha saya banyak yang bolong-bolong *pengakuan*.

Alhamdulillah ternyata Gusti Alloh ora sare. Rezeki pertama, istri saya mendapatkan murid privat seorang anak TK yang membutuhkan bimbingan belajar. Alhamdulillah istri saya mendapatkan bayaran yang cukup lumayan untuk satu kali pertemuan setiap pekan. Saya berpikir untuk menjadi relawan di salah satu masjid di dekat tempat murid les istri saya, sambil menunggu istri saya mengajar. Hal ini saya lakukan sebagai wujud terimakasih saya pada yang Kuasa.

Belum sempat saya mewujudkannya dan berbicara pada pihak DKM dan TPA masjid ternyata Gusti Alloh menambah lagi rezeki yang tidak terduga. Datangnya dari istri saya lagi. Salah satu teman istri saya membutuhkan guru privat untuk orang tuanya. Orang tuanya membutuhkan seorang guru yang bisa mengajar percakapan dalam Bahasa Inggris. Tanpa pikir panjang tentu saja saya langsung menyanggupinya. Inilah jalan yang sudah di tentukan oleh Gusti Alloh SWT.

Ahad pagi tadi adalah pertemuan pertama saya dengan orang tua dari teman istri saya. Pertemuan pertama sangat lancar dan responnya sangat positif. Akhirnya Istri dari bapak yang saya ajari meminta saya juga untuk mengajarinya. Kebetulan istrinya adalah seorang ibu rumah tangga. Alwanya saya menyarankan untuk belajar bersama-sama sehingga tidak perlu membayar biaya tambahan. Namun, ibu tersebut menginginkan waktu terpisah.

Tak ada keraguan lagi bahwa sholat dhuha membuka rezeki saya melalui mengajar. Dijawab sangat kontan dan tanpa syarat apapun. Yang perlu saya lakukan hanyalah menyadiakan waktu di pagi hari untuk beberapa rakaat sholat kemudian curhat dan berterimakasih pada yang kuasa atas segala rezeki yang saya terima selama ini.

Jadi masikah anda ragu dengan keajaiban sholat dhuha?

http://gurubimbel.tumblr.com

@gurubimbel follow me :) on twitter

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24



HIGHLIGHT

Keuntungan Minum Air Mineral di Pagi Hari …

Vitalis Vito Pradip... | 15 jam lalu

Perbandingan Cerita Rakyat Ande-ande Lumut …

Kinanthi Nur Lifie | 15 jam lalu

Kalau Nggak Macet, Bukan Jakarta Namanya …

Seneng Utami | 15 jam lalu

Merdeka Tapi Mati! …

Engly Ndaomanu | 15 jam lalu

‘Jujur dan Benar dalam Pola …

Asep Rizal | 15 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: