Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Dedy Zulkifli

perpaduan tukang ojek dan foto keliling

Pelangi di Pulo Nasi

OPINI | 26 July 2012 | 23:15 Dibaca: 228   Komentar: 2   3

1343301046105010862

Pulo Nasi, Naggroe Aceh Darussalam (dok. pribadi)

Oleh: Dedy Zulkifli

Hidup semestinya harus berani. Berani berbuat, berani juga untuk kecewa. Dalam satu konteks, untuk mewujudkan keinginan-keinginan, semua itu harus dimulai. Jadi, beranilah untuk memulai. Hari ini saya ingin menyapa pundak kiri seorang kawan (pastinya dirasakan juga pada pundak kanan saya). Setelah mengobok-obok harddisk, akhirnya saya menemukan sebuah foto baik menurut saya. Sebuah gambar tentang pantai dan pelangi di satu tempat di seberang utara Pulau Sumatera, tepatnya, Pulo Nasi, Nanggroe Aceh Darussalam (NAD).

Bagi saya, pantai adalah sebuah simbol untuk memulai. Satu tempat yang sangat dekat dengan titik nol pada ketinggian, dimana dalam setiap melangkah kerap saya menjauhinya. Pantai juga bisa bermakna sunyi atau kosong. Seperti angin yang kerap saya rasakan ketika menyusuri pasir-pasir coklat keputihan di ujung batasnya pada air. Saya tidak melihat seperti gerombolan serdadu berkuda yang datang bergemuruh menghujam wajah. Bahkan bila angin itu menderu-deru sekali pun. Tetap saja kosong. Namun dari sini saya jadi tahu bahwa kesunyian dan kekosongan itu tidak berarti kesepian. Karena kesepian itu berarti ketersendirian. Sedangkan ketersendirian itu sudah tidak ada lagi ruang padanya. Berbeda dengan kekosongan atau kesunyian itu, dia menyatu dalam ruang. Jadi kekosongan itu adalah ruang yang ada untuk di isi.

Pelangi dalam pandangan saya adalah keceriaan. Sebuah penyambutan. Dengan warna-warnanya di background langit yang abu-abu kekuningan dia menjadi pengisi alam yang sangat indah. Dan pelangi juga bisa menjadi penanda lembar baru. Seperti yang saya ingat saat kehadiran pelangi dalam gambar ini. Langit yang sudah biru gelap pada waktu itu di isi dengan jatuhnya hujan. Saya hanya menyaksikan di balik sebuah kaca jendela. Rinai hujan yang tak melebat itu tanpa saya sadari telah menggiring perasaan beresonansi padanya (hujan itu). Tak lama, di luar saya melihat pelangi seperti gelang berwarna warni yang di benamkan pada bumi. Seperti gerbang, sebuah semangat harusnya beranjak dari sini.

Foto ini, semoga menjadi sebuah awal yang baik. Seperti pantai yang kosong, kita coba mengisi. Dan seperti pelangi, semangat yang kita miliki. Di sana, di seberang utara ujung Pulau Sumatera mari di mulai…

Tags: foto pelangi

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gubernur Jateng Tolak Kartu Flazz Kriko …

Syukri Muhammad Syu... | | 22 November 2014 | 23:39

OS Tizen, Anak Kandung Samsung yang Kian …

Giri Lumakto | | 21 November 2014 | 23:54

Inilah Para Peraih Kompasiana Awards 2014! …

Kompasiana | | 22 November 2014 | 21:30

Obama Juara 3 Dunia Berkicau di Jaring …

Abanggeutanyo | | 22 November 2014 | 02:59

Inilah Pemenang Lomba Aksi bareng Lazismu! …

Kompasiana | | 22 November 2014 | 19:09


TRENDING ARTICLES

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00

Memotret Wajah Jakarta dengan Lensa Bening …

Tjiptadinata Effend... | 21 November 2014 21:46

Ckck.. Angel Lelga Jadi Wasekjen PPP …

Muslihudin El Hasan... | 21 November 2014 18:13

Tak Berduit, Pemain Bola Indonesia Didepak …

Arief Firhanusa | 21 November 2014 13:06


HIGHLIGHT

Mafia Migas Perlu Terapkan Strategi Baru …

Eddy Mesakh | 16 jam lalu

Refleksi Kenaikan Harga BBM: Menderita …

Kortal Nadeak | 16 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 16 jam lalu

Gubernur Jateng Tolak Kartu Flazz Kriko …

Syukri Muhammad Syu... | 16 jam lalu

Sedikit Oleh-oleh dari Kompasianival 2014 …

Opa Jappy | 16 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: