Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Vera Hermawan

Jurnalist, Advanture & Humanist

Arti Sukses yang Sesungguhnya!

OPINI | 18 May 2012 | 23:57 Dibaca: 2039   Komentar: 4   0

Sekarang ini kita sering mendengar orang mengatakan bahwa dirinya “sukses”. Hal tersebut, salahsatunya bisa diakibatkan oleh kebijakan pemerintah, terkait kebebasan masyarakat dalam mengembangkan usahanya dan akhirnya sukses. Realitas tersebut, tentunya akan membuat anda merasa iri. Namun, sebelum anda mengatakan bahwa diri anda iri, semestinya kita harus memahami arti sukses yang sesungguhnya. Semakin jelas definisi “sukses”, maka semakin mudah pula batasan yang akan tetapkan untuk menggapai itu semuanya, tentunya “sukses” menurut versi anda.

Tahukan anda, siapa yang tidak ingin sukses? tentunya tidak ada. Namun, kalau hanya sekedar ingin dan bermimpi saja, “sukses” itu tidak akan pernah menghampiri kita. Pernahkah anda berpikir definisi “sukses”, jika ada 6 milyar lebih manusia di muka bumi, maka ada 6 milyar lebih pula defenisi tentang sukses itu sendiri. Tetapi ada satu hal yang menarik mengenai definisi itu, bahwa “sukses” tidak dapat dilepaskan dengan proses pengembangan diri.

Pengembangan diri merupakan kata-kata yang abstrak. Pada dasarnya, pengembangan diri bisa diketahui dengan berbagai macam pertanyaan mendasar dari setiap manusia, siapa diri saya? Apa tujuan saya? dan apa yang saya miliki sebagai modal awal untuk mencapai tujuan itu?. Tiga hal itu, bakal menjadi peta dasar untuk pengembangan diri, mencapai apa yang kita mau dan apa yang kita punya untuk mencapai tujuan itu. Melalui pendekatan tadi, barulah kita bisa menyiapkan diri dengan belajar, berusaha, dan bekerja.

Selain itu, pengembangan diri merupakan topik yang luas karena didalamnya ada manajemen waktu, personal goal setting, creative thinking, self healing, motivation, problem solving dan masih banyak lagi. Tetapi kita selalu kembali ketiga pendekatan tadi, karena pengembangan diri merupakan proses yang harus terjadi di dalam diri sendiri, bukan orang lain. Sederhananya, kita akan menciptakan kondisi baru di luar, dengan melakukan perubahan di dalam diri sendiri.

Proses pengembangan diri itu dimulai dari kesadaran akan pentingnya pengembangan diri, namun perlu anda ketahui juga bahwa kesadaran akan proses pengembangan diri tidaklah instant.“Instan”, adalah tidak sekali jadi atau tidak terjadi dalam waktu yang singkat dan akan mengahadapi situasi yang sulit. Tetapi setelah itu semua terjadi, anda harus tetap belajar dan terus bertindak. Karena jika tidak, kesadaran tidak akan menjadikan anda sukses. Kesadaran hanyalah awal. Anda perlu terus belajar dan bertindak agar bisa benar–benar sukses. Keep action to success.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Dari Kompasianival: Strategi Ahok, Emil, dan …

Ninoy N Karundeng | | 23 November 2014 | 08:22

Urusan Utang dan Negara: Masih Gus Dur yang …

Abdul Muis Syam | | 23 November 2014 | 05:39

Akrobat Partai Politik Soal Kenaikan BBM …

Elde | | 22 November 2014 | 21:45

Obama Juara 3 Dunia Berkicau di Jaring …

Abanggeutanyo | | 22 November 2014 | 02:59

Nangkring dan Blog Reportase Kispray: …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 4 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 12 jam lalu

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 14 jam lalu

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00


Subscribe and Follow Kompasiana: