Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Gunawan Wibisono

puisi adakalanya menggantikan rembulan diwaktu malam dan hadir menemanimu di siang hari tatkala hatimu gundah selengkapnya

Ngemis, Salah Satu Alternatif Pekerjaan yang Mapan

OPINI | 21 March 2012 | 19:12 Dibaca: 288   Komentar: 10   1

Pagi ini dalam perjalanan saya menuju kantor, saya terhenti karena traffic lights di salah satu perempatan jalan utama yang saya lalui menyala merah.

Sambil menunggu lampu menyala hijau, pandangan saya tertumbuk pada beberapa orang pengemis yang diantaranya seorang ibu sambil menggendong anak balita “sedang bekerja mengemis” dengan penuh kesabaran. Mereka menadahkan tangan, menghiba mencoba mengetuk hati para pengendara agar sudi bersimpati setidaknya memberikan uang recehnya.

Sepintas, mereka adalah bagian dari kaum duafa yang layak disantuni. Iseng-iseng saya mencoba berhitung mengenai pendapatan mereka.

Traffic lights di perempatan jalan utama tempat kendaraan saya berhenti, lampu merah menyala selama lebih kurang tiga menit. Artinya, jika seorang pengemis memperoleh penghasilan rata-rata seribu rupiah saja setiap tiga menit maka ia akan memperoleh dua puluh ribu rupiah selama satu jam kerja mengemis.

Jika seorang pengemis bekerja selama delapan jam sehari sebagaimana umumnya jam kerja para pekerja kantoran maka penghasilan yang diperolehnya adalah sebesar seratus enam puluh ribu rupiah dan jika ia mengemis selama tiga puluh hari penuh maka penghasilan yang diperolehnya menjadi sebesar empat juta delapan ratus ribu rupiah.

Angka empat juta delapan ratus ribu rupiah ini jauh lebih besar jika dibandingkan dengan penghasilan pegawai negeri golongan IIIa dengan masa kerja 0 tahun yang berada pada kisaran dua jutaan rupiah saja.

Pantas saja, jika selama ini pemerintah sulit sekali menghentikan pekerja “ngemis” ini, mengingat penghasilan yang diperoleh ternyata cukup besar. Jika seorang ayah yang bekerja sebagai pengemis lalu mempekerjakan beberapa orang anaknya yang lain untuk melakukan hal yang sama tentu dapat dibayangkan penghasilan yang mereka peroleh setiap harinya.

Saya dapat memahami kenapa selama ini pemerintah kesulitan menghentikan pekerjaan mengemis, mengingat di jalanan, kaum pengemis telah menemukan kebahagiaannya sendiri.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Transjakarta vs Kopaja AC, Pengguna Jasa …

Firda Puri Agustine | | 31 October 2014 | 12:36

Kenapa Orang Jepang Tak Sadar Akan Kehebatan …

Weedy Koshino | | 30 October 2014 | 22:57

Juru Masak Rimba Papua Ini Pernah Melayani …

Eko Sulistyanto | | 31 October 2014 | 11:39

Green Bay dan Red Island Beach, Dua Pesona …

Endah Lestariati | | 31 October 2014 | 11:47

Ayo Wujudkan Rencana Kegiatan Sosialmu …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 10:19


TRENDING ARTICLES

Hasil Evaluasi Timnas U-19: Skill, Salah …

Achmad Suwefi | 4 jam lalu

Kabinet Jokowi Tak Disukai Australia, Bagus! …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | 5 jam lalu

Pencitraan Teruus??? …

Boyke Pribadi | 5 jam lalu

Kabinet Kerja Jokowi-JK, Menepis Isu …

Tasch Taufan | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Demokrasi Pasar Loak …

Budhi Wiryawan | 7 jam lalu

Pak Jokowi Tolong Fokus pada Potensi, Sambil …

Thomson Cyrus | 7 jam lalu

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | 7 jam lalu

Transjakarta VS Kopaja AC, Pengguna Jasa …

Firda Puri Agustine | 8 jam lalu

Kasus MA, Pornografi dan Siapa Para …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: