Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Ria Juventini

3 Pelajaran sederhana yg bbrp org perlu pelajari: Berpikir sblm bicara. Akui kesalahan sendiri. Ucapkan "Maaf".

Jalan Sehat/Santai Bareng Bupati

OPINI | 24 December 2011 | 21:08 Dibaca: 125   Komentar: 0   0

Itu yang tertulis di karcis atau kupon jalan sehat seharga Rp 5000,00/karcis.

Hadiah yang diperebutkan 7 motor, mantap banget dan Langsung tergiur eits bukan motornya yang menggiurkan tapi keramaian warga kebumen yang ngumpul di pusat kebumen yaitu alun-alun kebanggaan Kebumen.

Di kantor ada kerabat dekat bapak bupati, sebut saja Ibu Hajjah. Ibu Hajjah sering crita tentang bapak bupati. Mas Buyar panggilan dari Ibu Hajjah. “Mas Buyar itu menggalakan jalan sehat/santai dengan target peserta 45ribu biar dapet MURI dan merihakan hari HUT Kebumen” kata bu Hajjah. Waw target yang sangad amad banyak bagiku. Jalan sehat untuk desa saja udah rame apalagi se-kabupaten.

SemangadLah aku (jarang-jarang aku ikut jalan sehat). Pagi-pagi aku sudah bangun, wah ternyata hujan memang akhir-akhir ini Kebumen diguyur hujan terus. Tidak Luntur semangadku, aku mandi dan solat subuh, sudah siap2. Yah hujan bLum juga reda pukuL 06.00 WIB, acara muLai pukul 07.00 WIB rencananya (paling jam karet alias molor).

Tett pukuL 07.00 WIB cumin gerimis, berangkat deh aku menggunakan sepeda federal adiku, kedua orang tuaku menggunakan motor dan kedua adiku nebeng mobil tetangga (ditawarin bareng ma tetangga si !^_^).

Pikiranku “apa ntar sepi ya alun-alun”. Wah ternyata salah besar, sudah rame banget. Banyak orang LaluLaLang ada yang jalan, nyepeda, bermotor dan bermobil.

13247127561550914042

Ini Gambar para pejalan aku termasuk urutan depan nih *_*

Wah banyak stasiun tv swasta (trans tv, trans 7, antv, tvOne dan global tv) tidak ketinggalan tv lokal ratih tv kebumen.. hehe

Loh itu kok ada yang bawa bibit tanaman. Ternyata Bupati bertujuan untuk satu manusia satu tanaman menggalakan program pemerintah “tanam satujuta pohon”.

Ada tempat pembagian bibit GRATIS. Waktu saya Tanya ibu “Bu mau ambil gak bibite?”, “arep ditanem ndi kuwi bibit, kan ra duwe Lahan” jawab ibu. Oh ia ia aku tinggal di RSS (Rumah Sangat Sederhana) sehingga Lahan kosong jarang. Alhasil aku dan keluarga gak ambil bibit sama sekali. Eh ternyata Si pembawa bibit itu yang diitung untuk di MURI-kan, krna rekor sbelumnya ada di BALi (wah Lawan berat) tapi ternyata Kebumen bisa mengalahkan rekor tsb dan rekor Kebumen adalah 5800an pejalan santai dengan membawa bibit phon dan peserta 50rbuan(tepatnya ntar ak cariin angkanya).. HOREEEEEEE dan itu dengan keadaan gerimis, gak terbayangkan jika pagi itu cerah. Ih waw pasti lebih asik.

Anak kecilpun gak mau kalah tuh wat mejeng di pagi hari bersama bapaknya hehe,,,,

1324713008184464068
13247144181766592732

Sempet ambil gambar nih, Tugu ikon Kebumen (baru kali ini bisa motret tuh tugu) xixixixi…

1324713418309852112

Ketemu ma sahabat SMAku jalan ma doinya… waktu aku panggil namanya dy langsung noleh dan sadar aku mau motret mereka be2.. eh temenku itu langsung sadar kamera n pose pis deh… koncoku-koncoku (maaf ak blur wajahnya, bukan apa-apa. Saya cari aman siapa tau mereka gak berkenan aku upload foto mereka bedua)…

Setelah sampe finish aku pulang rumah iam so tired, pulang deh n tidor.

Dan keesokan harinya saya mengingat-ingat “Apa kemaren bapak bupati ikut jalan bareng ya?” ya krna di kupon itu tertera jalan bareng bupati. Dan ketika saya berangkat kerja dan kasak kusuk apa ia jalan bareng bupati, dan ternyata benar bapak bupati ikut jalan bareng (itu yang saya dengar dari teman kantor) walaupun pake paying, maklum gerimis.

Ini ceritaku !! apa cerita kamu ?? hehe kaya iklan mie itu tuhhhh..

Tinggalin komentar donk

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tertangkapnya Polisi Narkoba di Malaysia, …

Febrialdi | | 01 September 2014 | 06:37

Menjelajahi Museum di Malam Hari …

Teberatu | | 01 September 2014 | 07:57

Memahami Etnografi sebagai Modal Jadi Anak …

Pebriano Bagindo | | 01 September 2014 | 06:19

Kompas TV Ramaikan Persaingan Siaran Sepak …

Choirul Huda | | 01 September 2014 | 05:50

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

BBM Bersubsidi, Menyakiti Rakyat, Jujurkah …

Yunas Windra | 5 jam lalu

Rekayasa Acara Televisi, Demi Apa? …

Agung Han | 6 jam lalu

Salon Cimey; Acara Apaan Sih? …

Ikrom Zain | 6 jam lalu

Bayern Munich Akan Disomasi Jokowi? …

Daniel Setiawan | 7 jam lalu

Kisah Ekslusive Tentang Soe Hok Gie …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | 8 jam lalu

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | 8 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 8 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

‘Royal Delft Blue’ : Keramik …

Christie Damayanti | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: