Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Siswoko Wok

TIDAK BANGGA dengan Pemerintah Indonesia, tapi BANGGA menjadi orang INDONESIA.... MERDEKA !!!!

Menyempurnakan Ibadah: Maqam Ibrahim, Hijr Ismail (Bag. 14)

REP | 15 August 2011 | 20:28 Dibaca: 2534   Komentar: 0   0

1313384661285730878

inilah maqam Ibrahim, bangunan seperti sarang burung ini didalamnya terdapat tapak kaki Nabi Ibrahim

Tadinya saya kira yang disebut Maqam Ibrahim adalah kuburan Nabi Ibrahim, karena memang saya tidak pernah tahu mengenai Maqam Ibrahim ini, sampai ketika saya melihatnya langsung, baru tahu saya bahwa itu bukanlah kuburan, tapi batu yang terdapat bekas telapak kaki Nabi Ibrahim. Maqom Ibrahim adalah batu pijakan pada saat Nabi Ibrahim membangun Ka’bah. Letak Maqom Ibrahim ini tidak jauh, hanya sekitar 3 meter dari Ka’bah dan terletak di sebelah timur Ka’bah. Batu pijakan ini di simpan dalam sebuah bangunan berbentuk seperti sarang burung berwarna keemasan, di dalam bangunan kecil ini terdapat batu tempat pijakan Nabi Ibrahim ,pada saat pembangunan Ka’bah batu ini berfungsi sebagai pijakan yang dapat naik dan turun sesuai keperluan nabi Ibrahim saat membangun Ka’bah. Bekas kedua tapak kaki Nabi Ibrahim masih nampak dan jelas dilihat.

13133919221809231016

telapak kaki nabi Ibrahim

Atas perintah Khalifah Al Mahdi Al Abbasi, di sekeliling batu Maqom Ibrahim itu telah diikat dengan perak dan dibuat kandang besi berbentuk sangkar burung.

HIJIR ISMAIL

Hijir Ismail terletak di samping kabah antara rukun Iraqi dan rukun syiam, Hijir Ismail, berdampingan dengan Ka’bah dan terletak di sebelah utara Ka’bah, yang dibatasi oleh tembok berbentuk setengah lingkaran setinggi 1,5 meter. Hijir Ismail itu pada mulanya hanya berupa pagar batu yang sederhana saja, kemudian para Khalifah, Sultan dan Raja-raja yang berkuasa mengganti pagar batu itu dengan batu marmer. Hijir Ismail ini dahulu merupakan tempat tinggal Nabi Ismail, disitulah Nabi Ismail tinggal semasa hidupnya dan kemudian menjadi kuburan beliau dan juga ibunya.

13133914721372927948

gambar putih setengah lingkaran adalah batas hijir ismail (foto dok pribadi)

Hijir Ismail ini juga merupakan salah satu tempat yang mustajab untuk berdoa, sehingga tempat ini pun selalu penuh sesak dengan orang yang sholat dan berdoa, beruntung saya sempat sholat dan berdoa di hijir Ismail ini, walaupun harus melalui perjuangan yang cukup berat karena harus berebut untuk bisa masuk ke sini.

Sholat di Hijir Ismail ini sama dengan sholat di dalam ka’bah, seperti disebutkan dalam hadits, ketika Aisyah RA minta izin untuk masuk kedalam ka’bah untuk sholat di dalam ka’bah, Rasulullah membawa Aisyah RA ke hijir Ismail dan berkata “Sholatlah kamu disini kalau ingin sholat didalam ka’bah karena ini termasuk sebagian dari ka’bah.”(HR Turmidzi)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ratusan Ribu Hingga Jutaan Anak Belum Dapat …

Didik Budijanto | | 31 July 2014 | 09:36

Olahraga Sebagai Industri dan Sarana …

Erwin Ricardo Silal... | | 31 July 2014 | 08:46

Espresso, Tradisi Baru Lebaran di Gayo …

Syukri Muhammad Syu... | | 31 July 2014 | 07:05

Rasa Takut, Cinta, Naluri dan Obsesi …

Ryu Kiseki | | 31 July 2014 | 03:42

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Menipu Rakyat? …

Farn Maydian | 13 jam lalu

Gandhi-Martin Luther-Mandela = Prabowo? …

Gan Pradana | 15 jam lalu

Jokowi Hanya Dipilih 37,5% Rakyat (Bag. 2) …

Otto Von Bismarck | 17 jam lalu

Jokowi yang Menang, Saya yang Mendapat Kado …

Pak De Sakimun | 19 jam lalu

Dilema Seorang Wanita Papua: Antara Garuda …

Evha Uaga | 22 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: