Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Arimbi Bimoseno

Author: Karma Cepat Datangnya | LOVE FOR LIFE - Menulis dengan Bahasa Kalbu untuk Relaksasi selengkapnya

Laki-laki yang Romantis Suka Meromantisi Banyak Perempuan

OPINI | 28 June 2011 | 20:13 Dibaca: 593   Komentar: 67   4

Judul itu terkesan tendensius. Tidak semua laki-laki romantis berperilaku seperti itu. Kata “romantis” sendiri juga bisa memiliki makna berbeda bagi tiap orang.

Akan lebih baik judul di atas diganti dengan, “Biasanya (Terkadang) Laki-laki yang Romantis Suka Meromantisi Banyak Perempuan”.

Tidak ada tulisan yang betul-betul obyektif. Yang ada adalah obyektivitas dalam subyektivitas. Dan ini bukan masalah. Sebab tulisan memang mewakili sikap penulisnya. Yang perlu dicermati adalah sikap seperti apa yang dibangun penulis dalam tulisannya.

Romantis. Apakah identik dengan setangkai bunga mawar merah dan sekotak cokelat. Lalu menyatakan kata cinta sepanjang hari.

Apakah suami yang mencinta dalam diam itu serta-merta tidak romantis.

Apakah suami yang memilih tersenyum ketika istri mengeluhkan hal yang sama berulang kali itu serta-merta tidak romantis.

Penting membangun makna romantis yang tidak didekte industri pemaknaan.

Barangkali ada fase dalam perjalanan rumah tangga, tiba-tiba istri merindukan romantisme sekuntum bunga mawar dan sekotak cokelat.

Seseorang yang kutemui di tengah perjalanan berbisik padaku, “Laki-laki yang romantis biasanya suka meromantisi banyak perempuan.”

Hmmm

Biasanya. Hm. Tentu saja pandangan yang subyektif yang barangkali berdasarkan pengalaman pribadinya. Atau bisa jadi berlatar belakang pengamatannya di sekelilingnya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Terbang ke Sumbawa Bersama Mimpi …

Dhanang Dhave | | 26 January 2015 | 13:38

Alun-Alun Kota, Orang Bandung Memang Layak …

Aljohan | | 26 January 2015 | 09:26

Menimbang Perlunya Hak Imunitas Bagi KPK …

Abd. Ghofar Al Amin | | 26 January 2015 | 17:39

Green Driving Gaya Berkendara Ramah …

Irwan Khoiruddin | | 26 January 2015 | 19:48

Bambang Widjojanto Mengundurkan Diri, …

Kompasiana | | 27 January 2015 | 00:52


TRENDING ARTICLES

Demokrat Untung PDI-P Buntung …

Susy Haryawan | 7 jam lalu

Mengapa KPK Diserang Awal Tahun 2015? …

Muthiah Alhasany | 8 jam lalu

KPK Akan Tangkap Megawati …

Mr Sae | 10 jam lalu

Tedjo Sindir Presiden Joko Widodo …

Muhammad Armand | 13 jam lalu

Istana Negara = Istana PDI Perjuangan …

Isson Khairul | 13 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: