Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Titi Tatan

berjalan dengan nurani... dan kekuatan dari Gusti Allah...

Stop Muna!!

OPINI | 22 June 2011 | 04:29 Dibaca: 64   Komentar: 2   0

Segelintir orang mungkin memiliki pribadi sepertiku, bermuka dua. Istilah yang lebih keren munafik mungkin. Kadang-kadang aku berfikir, karakter seperti ini banyak dimiliki oleh orang-orang yang berasal dari suku jawa, tanpa bermaksud memicu polemik yang berbau sara,  aku hanya ingin berbagi cerita tentang bagaimana aku merasakan lingkungan tempat tumbuh kembangku dari kecil memiliki budaya seperti ini. Aku sekan diajarkan untuk mengerem setiap pendapat pribadiku mengenai kritikan, ketidaksukaan, penolakan atau mungkin bentuk keengganan kita terhadap pribadi yang bersangkutan, ya, kata ibuku nrimo namanya. Tapi parahnya, hal tersebut justru diungkap pada individu yang lain, yang mungkin berada diluar pokok masalah, entah mungkin karena sekedar curhat, ajang bergosip, mencari simpati, atau memang karena ingin membunuh karakter orang itu. Pola hidup seperti ini yang kini membentuk karakterku, seringkali aku mengangguk ketika aku tidak mau, dan tersenyum saja ketika hatiku menangis, dan memaklumi suatu keadaan, yang padahal, membuat hatiku terbakar dan ingin mendapatkan keadilan. Ketika hal itu terjadi, aku selalu berandai-andai, jika saja aku mampu mengulang waktu, aku ingin di didik sebagai individu yang merdeka, yang mempunyai hak untuk bisa mengeluarkan pendapat, apapun itu. Walaupun ada banyak konsekuensi di belakangnya. Aku terima.
Tapi bukan itu yang terjadi pada diriku sekarang, aku menjadi seseorang pendendam yang murah senyum, pemaaf tapi menangis di hati, nrimo tapi hanya di lahir saja.
Adakalanya aku berfikir, untuk menjadi diri sendiri, untuk berani berpendapat dengan semua konsekuensinya. Aku belajar untuk bicara menurut apa yang sebaiknya kubicarakan dan bertindak menurut apa yang sebaiknya  memang harus kulakukan. Semula aku merasakan bebas, menjadi individu yang baru, bagaikan burung yang lepas dari sangkarnya. Tapi, penolakan justru datang dari lingkunganku. Tindakanku untuk menilai secara objektif banyak mendapat cibiran dari berbagai pihak, terutama kaum tua yang melihatku sebagai seorang yang kurang punya etika, tak tahu adat, tak tahu sopan santun, atau apalah kata meraka lainnya. Aku ingin berteriak. Aku muak. Namun aku cuma sendiri dalam lingkunganku ini….. Aku adalah ibu dari seorang puteri, 3 bulan, aku akan mendidiknya untuk menjadi pribadi yang mampu menyampaikan pendapatnya secara bebas, elegan, dan jujur.  Generasi yang merdeka.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | | 02 September 2014 | 11:41

Yakitori, Sate ala Jepang yang Menggoyang …

Weedy Koshino | | 02 September 2014 | 10:50

Hati-hati Menggunakan Softlens …

Dita Widodo | | 02 September 2014 | 08:36

Marah, Makian, Latah; Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | | 02 September 2014 | 02:00

Masa Depan Timnas U-19 …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 21:29


TRENDING ARTICLES

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Menyaksikan Sinta obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | 8 jam lalu

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | 9 jam lalu

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | 9 jam lalu

Siapa Ketua Partai Gerindra Selanjutnya? …

Riyan F | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: