Back to Kompasiana
Artikel

Catatan

Kaedeveedra

I'm not the one with the extraordinary brain, but I'm the one who still try selengkapnya

Peraturan Dibuat hanya untuk Dilanggar….

REP | 25 March 2011 | 19:41 Dibaca: 131   Komentar: 8   0

Untuk menuju ke tempatku bekerja, saya harus melewati pasar tradisional yang sangat padat oleh para penjualnya. Pasar itu selalu ramai dan sangat kotor dengan tingkat kebersihan yang sangat memprihatinkan. Pasar itu sebenarnya memiliki gedung yang cukup luas untuk menampung para penjual sayur, tetapi entah kenapa banyak sekali penjul sayur yang menjual barang dagangannya sampai ke jalanan dan membuat kemacetan parah di sekitar pasar itu..Sebetulnya siy, di sepanjang pagar bangunan yang depannya dijadikan tempat berjualan itu ada papan berukuran sedang yang bertuliskan : “Dilarang Berjualan Di Sini” lengkap dengan keterangan perda nomer sekian tahun sekian yang saya tidak pernah hafal walaupun saya lewati daerah itu setiap hari. Jadi sedikit saya bisa simpulkan di sini bahwa ┬áperaturan yang ada keterangan nomer perdanya aja gampang banget dilanggar dan diabaikan, apalagi peraturan yang lain seperti rambu lalu lintas yang bentuknya hanya plang besi tinggi bulat dengan plat bertulisan S coret, P coret, dan konco2 nya yang lain…saya rasa hanya untuk objek pelengkap pemandangan di jalan raya saja karena tidak ada fungsinya sama sekali. Jadi memang benar, sepertinya peraturan dibuat hanya untuk dilanggar…Peraturan mudah sekali dibuat agar masyarakat tahu kalau masih memiliki peraturan, tapi pada praktenya biasanya memang peraturan itu dilanggar saja tanpa perasaan bersalah, malah lebih parahnya lagi, melanggar peraturan sudah dijadikan kebiasaan dan dianggap wajar…kalau sudah begini, siapa yang mau dipersalahkan, yang membuat peraturan atau yang melanggar peraturan?

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sangiang, Pulau Memukau yang Mudah Dijangkau …

Hari Akbar Muharam ... | | 24 May 2015 | 01:37

Beras Plastik Siapa Bermain? …

Musni Umar | | 24 May 2015 | 07:31

Kompasiana Seminar Nasional: Harapan serta …

Kompasiana | | 18 May 2015 | 15:58

Pahami Screen Time dan Play Time untuk Anak …

Giri Lumakto | | 23 May 2015 | 22:19

Kota Batam Gandeng Yokohama untuk Menjadi …

Isson Khairul | | 23 May 2015 | 20:23


TRENDING ARTICLES

Rekayasa Hadi, Negara Rugi 2 Triliun, KPK …

Imam Kodri | 5 jam lalu

FIFA, Jangan Heran Indonesia Berani Bekukan …

Mafruhin | 14 jam lalu

Menyoroti Pembangunan Rel Kereta Api di …

Johanis Malingkas | 16 jam lalu

Dua Kali Ke Toilet, Saldo Multitrip Dipotong …

Endang Priyono | 17 jam lalu

Air Mata Ema Tumpah di Korem 151 Binaya …

Rusda Leikawa | 17 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: